Lulus SMA, Sudah Puaskah Kita?


Lihatlah foto euforia kelulusan gue sama temen-temen di atas. Foto di atas adalah foto perayaan kelulusan SMA (yaiyalah, siapa bilang foto nikahan?). Gue sama temen-temen ngerasa seneng banget karena bisa merayakan lulus dari sekolah yang udah 3 tahun gue dudukin, tongkrongin, dan bokerin. *yang terakhir ngga bener*

Tapi terkadang gue berpikir sama anak SMA jaman sekarang (termasuk gue sendiri). Dari gue SMP sampai SMA, gue selalu stress berat menjelang hari-hari Ujian Nasional. Soalnya kalo gue mau lulus, gue harus memenuhi nilai minimum yang ditentuin oleh pemerintah. Kalo ngga bisa memenuhinya ya terpaksa ngga lulus dan harus ikut Paket C. Coba bayangin aja, perjuangan selama 3 tahun pun menjadi sia-sia. Nyesek kan? Banget!

Setelah lulus SMA pun gue menghadapi dilema besar, soalnya gue harus bisa mendapatkan universitas yang gue inginkan, yaitu universitas negeri. Gue mendapatkan kesempatan dari sekolah melalui SNMPTN undangan, tapi setelah tanggal pengumuman tiba... ternyata gue belum beruntung, gue pun ngga lolos untuk masuk ke universitas negeri yang gue pilih. Tapi hidup harus terus berjalan, gue ngga boleh nge-down karena belum lolos di SNMPTN undangan. Dan saat ini gue lagi berusaha mengikuti ujian-ujian lain untuk mendapatkan universitas negeri.

Oke... stop dulu deh curhatannya. Kali ini gue mau ngebahas tentang kalo udah lulus SMA, apa kita udah ngerasa puas atas hasil yang kita dapatkan? Dan menurut gue, lulus SMA itu baru tahap awal menuju ke kehidupan yang sebenarnya. Kalo gitu, gue mau ngasih beberapa renungan buat yang baru aja lulus SMA kayak gue. Here they are:

1. Masa SMA adalah masa-masa paling indah

Dari lubuk hati gue yang paling dalam, gue ngerasa kangen banget sama masa-masa SMA yang baru aja gue lewatin. Pake seragam putih abu-abu, ngemodusin adek kelas, duduk di pojokan belakang sambil main gitar, asik main catur di meja guru, dan ngelakuin hal-hal gokil lain di kelas. Itu semua terasa indah banget kalo dibayangin. Karena gue berasa kalo udah masuk di bangku kuliah, ngumpul-ngumpul kayak gitu merupakan hal yang sangat langka untuk dilakukan. Menjadi mahasiswa kemungkinan besar bakal pada sibuk sama tugasnya masing-masing, ya ngerjain tugas, praktek, terus skripsi, pokoknya gitu deh.

2. Setelah lulus SMA mau kemana?

Ini nih salah satu dilema besar yang dihadepin sama yang baru lulus SMA, “Mau kemanakah gue setelah lulus?”. Buat sebagian dari kita kalo setelah lulus pasti ada yang punya rencana untuk ngelanjutin ke Perguruan Tinggi Negeri yang disukai, mungkin ada juga setelah lulus ada yang mau kerja, bahkan... ada yang memutuskan untuk menikah. Nah, dari sinilah kita harus bener-bener pikirin, “Apakah langkah yang gue pilih ini bakal ngebuat kehidupan gue baik-baik aja atau bahkan lebih baik?”. Jangan sampai yang tadinya kita pengen daftar kuliah, gara-gara ada hasutan temen yang ngajakin buat ngelamar pekerjaan, ehh... malah ngikut aja tanpa dipikirin terlebih dahulu. Menurut gue, setiap orang punya jalan hidupnya masing-masing, jadi kita harus punya prinsip dan tujuan untuk membuat kehidupan kita bisa lebih baik. Ya, hidup adalah pilihan.

3. Masuk ke lingkungan baru

Setelah lulus dari SMA, kita kemungkinan besar bakal "kehilangan" guru, pacar, temen, sahabat, dan seluruh orang yang kita kenal semasa SMA. Ngga peduli seberapa banyak temen dan pacar yang kita punya semasa SMA, mereka bakal "hilang" satu per satu, soalnya udah ngga ada lagi kebiasaan jam 7 pagi masuk kelas dan jam 2 siang pulang sekolah (itu kalo di sekolah yang gue jalanin). Ngga ada lagi ngumpul-ngumpul bareng di kantin sambil ngomongin serial kartun, anime, film, dan artis terbaru. Mau ngga mau kita harus kehilangan momen-momen itu semua. Setelah kita masuk ke dunia kuliah/kerja yang baru dijalanin, berarti kita juga harus mencari temen baru di sana.

4. Waktunya untuk mandiri

Setelah lulus SMA, para orangtua biasanya bersikap "cuek" kepada anaknya untuk melatih kemandirian dalam menghadapi dunia baru yang akan mereka jalani. Berarti kita juga harus selalu aktif dalam mencari informasi tempat kuliah/kerja untuk diri kita sendiri. Jangan sampai kita malah diem aja di rumah ngga ngelakuin apa-apa, berharap ada tempat kuliah/kerja yang dateng sendiri kepada kita. Yah, menjadi seorang yang mandiri itu emang ngga gampang, kita harus menghadapi dunia tanpa orangtua, kayak mulai nyari kerja buat makan sendiri, ngga bisa secara bebas main ke sana-ke sini, pokoknya tiap hari berkutat dengan materi perkuliahan atau bahan pekerjaan. Oleh karena itu, kita harus bisa membagi waktu antara kuliah/bekerja dan keperluan untuk diri kita masing-masing.

Gue yang baru lulus dari SMA juga masih sering ngebayangin momen-momen indah yang pernah gue alamin semasa menjadi warga putih abu-abu, tapi kita juga ngga boleh terlalu sering mengingat dan menengok ke belakang. Because life is a journey, we will never know what happen to our life if we just stay quiet and don’t do anything. We must keep moving to reach a brighter future..

***

Oke, mungkin segitu dulu yang bisa gue omongin. Semoga bisa bermanfaat sebagai renungan bagi kita untuk melangkah ke masa depan.

#nowplaying Sheila On 7 – Kisah klasik untuk masa depan

Wassalam.

You Might Also Like

2 comments

  1. Wah, thx atas sharingnya..

    Saat ini gue lagi mencari-cari Tempat Magang Di Jogja dan blog lo ini cukup memberi motivasi buat gue untuk tetep semangat..

    hahaha... thx again

    ReplyDelete