Arti Seorang Mantan Pacar

  • May 15, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 3 Comments


Hey guys. Udah cukup lama gue ngga ngepost nih.

Umm... yang bakal gue bahas kali ini adalah seorang mantan, tapi bukanlah mantan-mantan yang ada di lembaga pemerintahan, kayak mantan presiden, mantan menteri, mantan ketua DPR, tapi... seorang mantan pacar. Ya, mantan pacar.

Oke, gue bakal artiin kata 'Mantan Pacar' secara satu per satu.

Menurut arti yang gue cari di Google, mantan adalah seseorang yang pernah menduduki suatu jabatan dalam hidupnya. Sedangkan pacar, adalah seseorang yang pernah mengisi ruang di hati kita, menemani dan berbagi bersama.

Jadi kira-kira kalo kata-kata di atas kita satuin, mantan pacar adalah seseorang yang pernah mengisi hati kita yang kosong, tapi sekarang udah ngga lagi dan menjadi orang lain.

Gue yang punya beberapa mantan pacar, ngerasa dia yang dulu dengan dia yang sekarang itu beda banget. Kalo misalnya dia dulu masih bisa gue temuin, ngobrol bareng, jalan bareng, nyolong mangga bareng (ehh apaan nih), dan ngelakuin beberapa hal bareng, tapi sekarang gue sama dia ngerasa cukup jauh.

Buat sebagian orang, mantan pacar itu adalah seseorang yang ngeselin atau membanggakan tergantung dari gimana cara dia putus terakhir kali. Kalo mereka putus karena salah satu di antara mereka ada yang berkhianat dan akhirnya putus, pasti mereka bakal menjadi mantan pacar yang paling dibenci.

Contohnya gini:

Si Mamat udah sayang banget sama Siti, tapi Siti yang ngerasa dirinya cantik pengen ngedapetin cowok yang lebih ganteng dan tajir dari Mamat secara diem-diem. Sedangkan si Mamat itu adalah cowok yang punya muka agak pas-pasan dan kerjaannya cuma sebagai pilot... pilot angkot maksudnya (baca: supir angkot). Akhirnya, waktu si Siti lagi selingkuh sama selingkuhannya (yaiyalah masa sama hewan piaraannya), dia ngga tau kalo angkot yang dinaikkin adalah angkot si Mamat. Mamat pun ngeliat Siti dan Siti ngeliat Mamat. Mereka saling tatap-tatapan. Mamat ngerasa patah hati, lari dari angkotnya dengan penuh air mata dan ingus di hidungnya dan menuju ke bawah Menara SUTET di dekatnya, dia pun mulai menyilet-nyilet tangannya sendiri. Sejak saat itu, Mamat pun dipecat sebagai supir angkot oleh juragannya karena angkotnya ditinggalin gitu aja di tengah jalan kemudian diambil orang dan yang paling mengenaskan adalah... dia putus sama Siti dan dia janji ngga bakal mau ngeliat muka Siti lagi.

Tapi sebaliknya, jika mereka putus karena kesepakatan bersama karena hubungan mereka yang ngga bisa dilanjutin demi suatu hal yang lebih penting, contohnya demi melanjutkan pendidikan, mungkin mereka bakal baik-baik aja kalo ketemu.

Contohnya gini:

Tejo dan Surti udah pacaran lama dari SMP. Tapi setelah mereka lulus SMA, mereka pun berpisah soalnya bakal ngelanjutin sekolah di beda tempat, si Tejo sekolah di Mesir dan Surti di Australia. Karena udah ngga mungkin setiap malem Minggu si Tejo harus ngapelin Surti naik unta ke Aussie dan mungkin nyampenya bertahun-tahun kemudian, mereka berdua pun memutuskan untuk berpisah. Mereka berpisah dengan damai, walaupun agak sedih dan berjanji untuk selalu inget satu sama lain serta ngga akan melupakan kenangan bersama selama mereka jadian.

***

Itulah beberapa kisah yang bisa gue gambarin dari gimana seseorang putus dengan pacarnya.

Gue sendiri mengartikan mantan pacar adalah seseorang yang pernah berarti bagi hidup kita. Karena dialah, kita bisa mengerti akan kasih sayang dan perhatian yang diberikan.

Oke, mungkin segitu dulu penjelasan singkat yang gue kasih. Jadi, sekesel-keselnya kita sama mantan pacar, kita ngga boleh ngebenci dia. Anggap aja dia tu sebagai pelajaran yang ngga bakal kita ulangi lagi di hubungan kemudian hari.

You Might Also Like

3 comments

  1. boleh jg kata2nya, bsa menginspirasi gw akan mantan pcar gw dulu~

    ReplyDelete
  2. ceritanya bagus bikin orang yang udah mau move on jadi lebih berat buat move on, terimakasih ka, beneran, TERIMAKASIH ! *netesin air dari hidung*

    ReplyDelete
  3. -> Aldi: harus tetep semangat dong Di buat move on-nya.. hehe ;)

    terimakasih kembali.

    ReplyDelete