52 Jam Saja...

  • February 13, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 2 Comments


Menghitung hari... Minggu, Senin, Selasa, dan seterusnya...

Kenapa gue cuma nyebutin cuma hari itu doang? Yah ada alasannya.

Beberapa hari yang lalu, tepatnya hari Minggu tanggal 5 Februari 2012. Di hari itu, langit tampak cerah, angin berhembus sepoi-sepoi, burung-burung berkicau dengan meriah, dan tukang bubur masih tetep berjualan bubur (yaiyalah!). Dan gue berpikir kalo hari ini bakal menjadi hari yang spesial bagi gue.

Diawali dari gue yang lagi PDKT sama adek kelas, yang sebut aja namanya ‘Aisyah’ (kalo ada yang belum tau Aisyah, liat aja post gue yang sebelumnya). Mungkin PDKT yang gue lakuin ini bisa disebut ‘tahap hampir jadian’ soalnya gue sama dia udah deket banget.
Karena gue udah yakin dan berasa mantap buat nyatain perasaan gue ke Aisyah, gue pun berencana ‘nembak’ dia pada hari itu. Padahal gue baru niat mau nembak, tapi jantung gue udah cenat-cenut, badan gue panas dingin, kepala gue jadi berkeringat, dan ternyata... itu ngga semuanya bener. Yang pasti waktu itu jantung gue agak deg-degan.

Setelah ada perbincangan yang cukup lama di SMS antara gue sama Aisyah, akhirnya waktu yang ditunggu-tunggu tiba. Gue memberanikan diri untuk menyatakan perasaan gue ke dia. Gue nyatain perasaan lewat SMS karena kalo gue nyatain perasaan secara langsung, berarti gue harus nunggu besok pas di sekolah, dan menurut gue itu kelamaan dan keburu mood gue hilang. Gue pun 'nembak' dia dengan kata-kata seadanya yang ngga terlihat lebay.

*Di SMS*

G = Gue
A = Aisyah

G: “Umm.. Kakak mau ngomong jujur ni.”

A: “Ngomong apa kak?”

G: “Sebenernya kakak sayang sama kamu. Kamu mau kan jadian sama kakak?”

A: “Emang kakak kenapa bisa sayang sama aku?”

G: “Rasa sayang kan datang secara tiba-tiba dan ngga direncanain.”

A: “Ohh gitu. Iya aku ngerti maksud kakak.”

G: “Iya. Terus jawabannya apa?”

A: “Iya kak. :3”

G: “Berarti hari ini kita resmi jadian?”

A: “Iya hari ini kita resmi jadian.”

Cuma begitu aja kalimat gue buat nembak dia. Simple, walaupun agak jaim. Dan akhirnya gue resmi jadian pada hari Minggu tanggal 5 Februari sekitar jam 3 sore.

Setelah Aisyah ngejawab “Iya”, gue pun berasa kalo misi gue terselesaikan. Gue ngerasa kegantengan gue bertambah 50% dan akhirnya gue ngelepas status ‘Single’ gue ini.

Tapi setelah jadian, gue ngerasa kalo gue sama Aisyah bukannya makin deket, malah makin menjauh. Gue juga ngga tau kenapa.

Pas di sekolah, di hari pertama gue jadian sama dia. Gue ngerasa kalo dia ngejauhin gue. Di twitter, pas gue mention, padahal dia juga lagi Online, mention gue lama banget dibalesnya dan dia cuma ngebales satu-dua patah kata.

Pas gue SMS, ternyata SMS gue ngga dibales. Ternyata bukan karena Aisyah marah sama gue, tapi karena dia lagi ngga punya pulsa.

Sehari itu gue lalui tanpa adanya komunikasi sama dia.

Keesokkan harinya gue nelfon dia berkali-kali pas hari Selasa, ternyata ngga diangkat. Gue mulai berpikir, "Sebenernya gue ini pacaran sama orang atau sama Handphone sihhhh???!!!"

Gue cuma bisa sabar.

Dan tiba-tiba sekitar jam 10 malem ada yang SMS gue. Ternyata, itu SMS dari Aisyah.

Gue langsung diem setelah ngebaca SMS dari dia.

Mau tau isi SMS-nya apa ?

Isinya adalah kalo dia ngajakin gue untuk ngeakhirin hubungan antara gue sama dia. Alasannya karena dia cuma sayang ke gue sebagai kakak dan dia ngga bisa nganggap gue sebagai pacar.

Kalo akhirnya kayak gini, kenapa waktu itu dia langsung nerima gue sebagai pacar? -__-

Setelah gue baca SMS dia yang lumayan panjang, gue cuma bisa ngelus dada. *sabar... sabar... sabar...*

Gue cuma ngebales SMS dia kayak gini, “Ohh iya ngga apa-apa (dalam hati: KENAPAAA LU MUTUSIN GUEEE???!!! GUE MASIH SAYANG SAMA LU!!!)"

Iya gue tau kok, gue terlihat lebay banget.

Ohh iya bisa dihitung durasi lamanya gue berpacaran antara gue sama Aisyah kurang lebih 52 jam, yaitu dari hari Minggu (05/02/2012) jam 3 sore sampe hari Selasa (07/02/2012) jam 10 malem. Itu juga merupakan rekor tercepat gue selama berpacaran.

Sungguh merupakan kekecewaan.

Setelah kejadian itu, sampe saat gue nulis post ini, gue udah jarang lagi ngobrol dan SMS-an sama Aisyah. Kayaknya gue juga udah semakin jauh dari dia.

Itulah CINTA, datang dan pergi begitu saja.

You Might Also Like

2 comments