Pemotretan untuk Album Kelas


Dua hari yang lalu, gue sama temen-temen sekelas ngadain pemotretan buat album perpisahan sekolah. Pemotretannya tu dilaksanain di Living World, Alam Sutera, Karawaci.

Kami sekelas berangkat naik mobil. Ada 5 mobil yang tersedia buat berangkat ke sana. Jadi, siapa aja yang ikut udah diatur biar nanti ngga berebutan.

Padahal waktu keberangkatan dijanjiin pukul 12.45 WIB, tapi berangkatnya jadi sekitar pukul 14.15 WIB.

Gue semobil sama Agus, Bagus, dan 2 fotografer yang bakal ngemotret kami. Dan yang nyetir mobil adalah Agus soalnya dia yang punya.

Ketika di dalam mobil, Bagus nanya-nanya ke fotografer. Yah bisa dibilang semacem PDKT gitu lah. Si fotografer pun juga ngga mau kalah, salah satu dari 2 fotografer di dalem mobil juga mulai nanya-nanya ke gue, Agus, dan Bagus. Dari pertanyaan sederhana kayak “Nama kamu siapa?” sampe ke pertanyaan kayak “Biasanya tempat nongkrong kalian di mana?”, dan Agus ngejawab, “Kalo tempat biasanya kita nongkrong sih di WC, om.” Si fotografer yang namanya gue lupa itu pun cuma bisa melongok.

Setelah sekitar sejam kami berada di perjalanan, akhirnya kami  sampe di Living World! Woohhoo!

Kami langsung masuk ke mall dan menuju ke lantai atas. Ternyata pas di dalam, ada pertunjukkan Barongsai. Kami pun sempat ngeliat pertunjukkannya sebentar. Gue baru pertama kali ngeliat Barongsai secara langsung dan seru soalnya di daerah rumah gue ngga ada pertunjukkan kayak gitu, yang ada palingan pertunjukkan topeng monyet.

Setelah sebentar nonton pertunjukkannya, kami pun langsung naik ke lantai atas mall. Karena temen-temen gue juga ada yang belum dateng, kami nyoba ngetes foto bareng fotografernya.

Tapi tiba-tiba hujan turun dan angin berhembus dengan kencangnya, jadi pemotretan diberhentiin sebentar sampe hujannya berhenti.

Di lantai mall atas, gue ngeliat ternyata ada komunitas break dance. Sebenernya sih gue berniat ngajakkin mereka duel dance, tapi niat itu segera gue batalin karena gue ngeliat mereka nge-dance udah pada jago-jago, dan kalo dibandingin dengan gue,  gerakkan yang gue bisa cuma kayang dan sikap lilin.

Akhirnya hujannya pun reda.

Gue sama temen-temen kembali ke area taman Mall Living World dan memulai sesi pemotretan.



 
Cukup keren kan buat tempat pemotretan

Pemotretan pertama, yaitu pemotretan individu yang ngambil fotonya sebanyak 2 kali. Jadi, fotonya sendiri-sendiri dan bisa bergaya sesuka hati.

Gue harus nungguin giliran cukup lama berdasarkan absen kelas.

Setelah cukup lama gue nunggu, akhirnya giliran gue pun tiba.

Gue bergaya ala coverboy majalah misteri di sesi pertama. Sesi kedua, gue ngerasa ada yang aneh. Gue disuruh ngebuka 2 kancing baju gue yang atas sama fotografernya. Kata si fotografer biar keliatan gaya gue ngga itu-itu aja. Gue baru sadar apa yang tadi pas temen gue, si Arie, omongin ke gue selagi gue nunggu giliran. Ternyata pas di dalam mall, pas si Arie berjabat tangan sama fotografernya, tangannya Arie dijabat dengan erat dan pundaknya juga di usap-usap. Si Bagus juga ngomong hal yang sama ke gue kalo pas perjalanan di mobil tadi, pahanya di usap-usap sama salah satu fotografer, dan dia cuma bisa senyum pasrah digituin.



 Kayaknya pantes juga ya gue jadi coverboy majalah misteri

Kami dariii??!!! XII IPS-3!

Dan akhirnya hal yang sama terjadi ke gue. Pas disuruh buka kancing kedua baju gue, ternyata si fotografernya yang ngebukain. Gue juga cuma bisa senyum pasrah digituin. It was an absurd moment.

Pemotretan gue pun selesai.

Gue nyeritain kejadian yang gue alamin tadi ke Arie, dan dia ketawa karena ternyata yang menjadi korban bukan dia doang.

Sesi pemotretan kedua dimulai. Gue, temen-temen sekelas, dan wali kelas gue dipotret secara massal.

Karena hari udah sore banget, akhirnya pemotretan bersambung dulu dan bakal dilanjutin nanti. (Gue juga belum tau kapan).

Kami pun pulang dengan wajah lelah tapi seru dengan kegiatan yang kami lakukan, kecuali buat fotografer yang sikapnya aneh.

You Might Also Like

0 comments