Anak Populer yang Terkenal di Kalangan Anak Ngga Populer

  • March 20, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 3 Comments


Populer...
Apa yang ada di pikiran kalian kalo denger kata itu?
Orang keren? Orang terkenal? Atau orang sombong yang selalu membanggakan dirinya?

Oke, buat yang belum tau, populer itu bisa diartiin dengan “terkenal” atau “Orang yang selalu menjadi pusat perhatian orang lain karena kelebihan yang ia miliki, kayak muka ganteng/cantik, kaya, dan hal-hal menarik lainnya”.

Tapi yang mau gue bahas kali ini adalah orang populer yang selama ini berada di lingkungan tempat gue tinggal, kayak di sekolah.

Jadi ceritanya, seperti biasa gue lagi ngumpul-ngumpul sama temen-temen gue di kantin sekolah. Gue sama temen-temen ngobrol-ngobrol tentang hal yang gue anggap ngga penting, kayak ‘Apa hubungannya kenaikkan BBM dengan krisisnya kepengurusan PSSI?’ atau ngga ngomongin kasus-kasus yang lagi hot saat ini, kayak, ‘Apa dampak munculnya Polisi Ganteng yang lagi banyak diperbincangin di dunia maya bagi Global Warming?’. Tapi, seketika itu juga obrolan kami terhenti ketika salah satu anak populer di sekolah gue lewat ataupun ngebeli sesuatu di kantin.

Sebut aja namanya Bunga, dia adalah seorang cowok ganteng, kece, dan kalo setiap lewat depan cewek-cewek bisa bikin cewek melting. Bunga... Ehh tunggu dulu deh, dia kan cowok, kalo gue panggil Bunga nanti kayak di berita-berita tentang kasus pencabulan anak di bawah umur sama om-om hidung zebra. Kalo gitu sebut aja namanya Mamat.

Umm... Mamat.. sebenernya sih dia orangnya ngga sombong, tapi mukanya aja yang emang sedikit nunjukin kalo dia tu sombong. Selain ganteng dan digilai cewek-cewek, dia juga pinter, kaya, dan... populer di kalangan anak-anak populer.

Kalo menurut gue sih, jadi anak populer di sekolah gue tu ngga susah-susah amat. Lu cuma butuh muka ganteng buat yang cowok dan muka cantik buat yang cewek. Jangan kebalik! Tapi kalo lu ngga punya muka yang ganteng atau cantik, tenang aja... ukuran kekayaan masih bisa dijadiin alat pengukur kepopuleran.

Oke itulah sedikit gambaran tentang anak populer di sekolah gue.

Nah kali ini, gue ngga bakal ngomongin seseorang soalnya kan kalo ngomongin orang itu dosa. Tapi lu tau ngga sih... masa waktu kemaren pas gue ngeliat infotainment, katanya Justin Bieber lagi ulang tahun loh... terus dibeliin kado yang isinya sempak elektrik yang bisa nyala di kegelapan sama pacarnya yang harganya sekitar ratusan juta gitu. Iiihhh... kalo gue mah ngga bakal ngehabisin duit segitu banyaknya deh cuma buat hadiah ulang tahun doang.

Oke lupakan masalah yang barusan gue omongin. Lanjut ke topik.

Kali ini gue bakal ngomongin diri gue sendiri yang notabenenya anak populer juga kayak si Mamat. Tapi bedanya dia populer di kalangan anak populer, sedangkan gue populer di kalangan... yah tau sendirilah.. gue populer di kalangan anak yang ngga populer atau bisa gue singkat aja kalo gue tu APDKANP (Anak Populer Di Kalangan Anak Ngga Populer).

Setiap gue ngobrol atau jalan bareng si Mamat di sekolah, pasti setiap adek kelas cewek atau ngga anak-anak cewek yang ngelintasin kita, si Mamat duluanlah yang jadi pusat perhatian. Dia tu udah kayak barang mewah, dikit-dikit diliatin, dikit-dikit dielu-elukan sama cewek-cewek.

Nah begitulah nasib punya temen yang populer, pasti yang diliat sama orang-orang adalah temen gue duluan, sedangkan gue  sebagai APDKANP cuma bisa cengok dan ngebayangin gimana kalo gue yang jadi anak populer beneran.

Sebenernya gue juga ngga berharap untuk jadi anak populer kayak temen-temen gue yang populer karena yang ada di pikiran gue tentang anak populer adalah anak yang selalu membanggakan dirinya sendiri tanpa mikirin orang lain, anak yang maunya ngumpul sama anak yang populer juga, dan masih banyak lagi hal-hal yang gue kurang suka dari anak populer. Tapi semoga aja temen-temen gue yang populer ngga kayak gitu.

Gue sih bersyukur aja sama Allah karena udah diberi kegantengan kayak gini yang mungkin belum tentu dimiliki oleh anak populer lainnya. #BukanSombongBiasa

Selain itu, gue sebagai APDKANP juga merasa bangga.

Lah kok lu bangga jadi APDKANP?

Iyalah gue bangga, soalnya tanpa adanya spesies anak APDKANP kayak gue, mungkin anak-anak populer beneran ngga bakal bisa disebut dirinya ‘populer’. Oleh karena itu, banggalah kalian menjadi anak APDKANP karena antara anak populer beneran dan anak APDKANP selalu hidup berdampingan dan saling membutuhkan. Itulah indahnya kebersamaan.

Oke, itulah penjelasan singkat gue tentang anak populer yang mungkin sedikit bisa kalian mengerti...

So, we don’t shy to be our self. Popular isn’t always be the one.

You Might Also Like

3 comments