Romantis itu...

  • December 14, 2013
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments



Malam Minggu datang lagi. Ya, malam ini gue cuma bisa tiduran di kamar sambil mainin gitar. Bukan, bukan karena gue jomblo, tapi malam ini suasananya lagi dingin aja untuk keluar rumah. #NgelesTingkatKabupaten

Di ruang tamu, terdengar suara tivi kalau nyokap lagi nonton sinetron. Gak tau kenapa akhir-akhir ini nyokap gue suka nonton sinetron remaja yang isinya anak SMA yang setiap hari kerjaannya di sekolah cuma main basket untuk yang cowok dan nari-nari ala cheerleaders untuk yang cewek. Ahh, mungkin nyokap ingin mengenang masa mudanya, pikir gue.

Karena itu juga, ketika gue lagi berada di rumah pas weekend, tanpa sadar gue jadi suka ngelihat sinetron yang isinya remaja-remaja labil lagi kasmaran. Betapa romantisnya adegan-adegan antara si cowok dan cewek ketika bertemu, ngobrol, kemudian saling tatap-tatapan, beberapa menit kemudian lagu Afgan langsung berkumandang.

Berbicara tentang romantis, bisa dibilang gue bukanlah tipe cowok yang romantis. Gue pernah nyiptain puisi yang gue kira isinya bakal bikin cewek jadi terpesona, ehh hasilnya malah kayak lirik lagu anak-anak. Pernah juga gue nembak cewek sambil mainin gitar, ehh baru nyanyiin satu baris lagu, si cewek langsung kabur. Belakangan gue jadi tau kalau nembak cewek sambil menyanyikan salah satu lagu dari Bring Me The Horizon bukanlah ide yang bagus.

Gue jadi teringat masa-masa SMA. Saat itu gue mau banget jadi cowok romantis. Gue merasa kalau jadi cowok romantis, bisa ngebuat cewek-cewek di sekitar gue jadi terpesona. Karena bingungnya, gue sampai nanya ke teman gue yang pintar banget nyiptain puisi. Namanya Mamat (bukan nama samaran), dia sering banget nge-update status di Facebook (iya, waktu itu lagi booming banget main FB) dengan puisi-puisi ciptaannya. Karena penasaran, gue pun nanya ke Mamat,

“Caranya ngebuat puisi yang keren gimana sih?”

“Gimana yaa? Kalau gue sih cuma mikirin hal-hal yang ngebuat gue jadi galau. Abis itu langsung ditulis deh”, jawab Mamat sambil senyum-senyum kecil. Mukanya jadi ngeselin.

Mendengar jawaban dari Mamat, gue pun langsung mikir, Jadi kalau mau buat puisi tuh harus galau? Berarti kalau gue mau buat puisi, gue harus duduk di bawah shower sambil nyilet-nyilet tangan terlebih dulu kali ya..

“Ohh iya, Mat.. Kalau mau jadi cowok romantis, lo tau gimana caranya?”, gue bertanya pertanyaan selanjutnya ke Mamat, berharap mendapatkan pencerahan dari dia.

“Umm... kalau menurut gue sih, lo tinggal banyak-banyakin nonton drama atau film romantis aja, Gung. Dijamin berhasil deh”, jawab Mamat dengan begitu yakin atau bisa gue bilang sotoy.

Banyak-banyak nonton film romantis ya? Hemm... gue tau nih, nonton drama Korea aja, kata gue dalam hati. Iya, saat itu drama-drama Korea udah mulai booming di pergaulan anak remaja.

Keesokan harinya, gue langsung minjam kaset DVD film Korea ke salah satu teman yang maniak banget sama hal-hal yang berbau Korea. Ternyata benar, pas gue setel tuh kaset, gue pun langsung nangis. Nangis gara-gara di film Korea yang gue tonton, gak ada subtitle-nya. Hiks.

Gue gak boleh nyerah. Sesuai petuah Mamat, gue harus nonton film-film romantis supaya bisa jadi cowok yang romantis. Gue pun tetap melanjutkan nonton film Korea itu walaupun kurang ngerti sama jalan ceritanya.

Sebenarnya banyak adegan-adegan ganjil yang gue lihat. Salah satunya, adegan di mana pemeran utama (pria) menggendong si cewek yang dia suka sepanjang perjalanan pulang (biasanya menggendong di punggung) gara-gara si ceweknya abis ngambek. Ya, itu disebabkan karena si pria juga belum punya kendaraan. Kampret. Masa iya gue juga mesti ngepraktekin adegan itu? Emang gak ada tukang ojek yang bisa langsung nganterin tuh cewek sampai ke depan rumahnya? Bisa-bisa pinggang gue mengalami disfungsi urat.

Terus ada lagi adegan yang gak kalah ganjilnya. Pemeran utama (pria), lari-larian ngejar ceweknya yang juga lagi lari-larian di semak-semak. Meeen, kalau gue ngepraktekin adegan ini, namanya bukan romantis-romantisan lagi, bisa-bisa gue malah digrebek warga sekitar gara-gara dikira berbuat mesum di semak-semak.

Setelah menonton beberapa DVD film Korea yang gue lupa judulnya itu, gue pun merasa kalau gue harus mikir puluhan kali untuk menjadi cowok romantis. Iya, gue merasa gak cocok dan akhirnya gue pun nyerah. Gue gak mau menggendong cewek sampai ke rumahnya yang berjarak ratusan meter. Gue gak mau lari-larian di semak-semak hanya karena mau mendapatkan hati cewek.

Setelah gue kuliah, pikiran gue udah mulai terbuka. Gak mikirin hal yang aneh-aneh lagi. Gue sadar kalau mau menjadi pria romantis itu gak harus jago nyiptain puisi atau lagu. Romantis itu adalah ketika lo tau bagaimana caranya untuk membuat pasangan merasa bahagia, tanpa harus mengubah diri lo sendiri. Jadi kalau lo bukan pria yang puitis, ya udahlah gak usah sok-sokan nyiptain puisi. Percaya deh sama gue, berpuisi di depan cewek hanya bisa membuatnya tersenyum, tapi bercanda bisa membuatnya tertawa. Jadi, pilih yang mana?

You Might Also Like

0 comments