Mencari Tempat Kost untuk Mahasiswa Baru

  • July 02, 2013
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Tiba-tiba gue jadi teringat setahun yang lalu ketika pertama kali gue menginjakkan kaki di Ciputat. Yap, disana gue mendaftar sebagai mahasiswa di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Nah, langsung aja ya. Setelah gue diterima, gue mencoba untuk mencari tempat kost sebagai tempat tinggal gue disana selama gue kuliah. Ketika itu bokap yang nyariin tempat kost untuk gue, tanpa gue cek lokasinya terlebih dahulu karena saat itu gue masih ada Ospek di kampus.

Setelah persiapan selesai, gue balik lagi ke Ciputat, ngebawa beberapa barang gue yang ada di rumah untuk dipindahin ke tempat kost. Sesampainya di sana, gue kaget karena di dalam kamar kost yang bakal gue tempati banyak banget nyamuk dan debu yang bertebaran. Kirain gue, sebelum gue tiba kamarnya udah diberesin gitu sama pemilik kost. Yaa setidaknya debu-debunya dibersihin lah, tapi ternyata enggak. Jadilah malam pertama gue di kostan, gue ngebersihin debu-debu yang bertebaran di mana-mana. Selain waktu itu banyak banget nyamuk dan debu, sinyal pun juga susah kalau gue udah masuk ke dalam kostan. Gue berasa kayak di dalam goa.

Pokoknya dalam setahun ini, gue udah pernah ngerasain suka-dukanya menjadi anak kost deh, dari kelaparan di tengah malam dan hanya bisa ngegigitin kaos kaki sampai pas lagi shampoan, air kost di kamar mandi tiba-tiba habis. Nasib nasiiib...

Oke, dari kisah singkat gue di atas, gue mau berbagi pengalaman nih sama kalian adek-adek yang sebentar lagi mau memasuki dunia perkuliahan supaya gak mengalami kesalahan yang pernah gue lakuin dulu. Apa aja itu? Let’s cekidot!

1. Cari di awal waktu

Cuma mau sekadar ngingetin aja. Sekitar dua bulan lagi kan adek-adek mahasiswa baru mulai memasukki dunia perkuliahan nih, jadi gue harap kalian buru-buru deh nyari tempat kost. Kenapa? Karena pasti bakal banyak banget para mahasiswa baru yang mencari tempat kost juga. Jadi, jangan kaget kalau nanti lo sangat kesulitan nyari tempat kost yang kosong karena udah pada diisi semua. Lagian nyarinya pas udah mepet tanggal kuliah sih. Yaa kalau pun lo dapat yang masih kosong, paling-paling itu kamar kost bekas dipakai sama orang yang pernah bunuh diri... atau kamar bekas dipakai buat pembantaian teroris. Hiii..

So, gue harap lo nyari kostan di awal sebelum tanggal perkuliahan dimulai. Kan enak tuh bisa milih sesuka hati. Itu juga kalau lo gak mau terpaksa menginap di teras masjid selama satu semester.

2. Pilih kost sesuai keinginan sendiri

Nyari kost di awal waktu emang baik, tapi lebih baik lagi kalau lo milih tempat kost sesuai dengan keinginan sendiri. Kenapa? Karena bagi gue, nyari tempat kost itu seperti nyari cewek. Gak enak kalau dijodohin sama orang. Yap, emang paling puas kalau lo bisa milih sendiri, meriksa sendiri, pedekate sendiri, sehingga lo tahu kekurangan dan kelebihannya dari awal. Jadi dengan begitu, lo gak bakal menyesal di belakang.

3. Harus bisa memperhatikan lingkungan sekitar

Setelah dapat tempat kost yang sesuai dengan keinginan, lo juga harus memperhatikan satu faktor yang penting lagi nih. Apa itu? Lingkungan.. Yap, arti “Lingkungan” disini merupakan karakter orang-orang yang bakal menjadi calon tetangga lo di kostan. Cobalah untuk memperhatikan karakter orang-orangnya seperti apa, karena lo bakal hidup bertetangga dengan mereka untuk waktu yang cukup lama. Kalau lo lagi iseng-iseng jalan di depan kostan, diam-diam perhatikan kondisi kamar-kamar tetangga lo itu. Mereka pada jorok-jorok gak? Banyak botol miras berserakan gak? Ada mayat korban mutilasi tergeletak gak?

Lo juga harus bisa memperhatikan sikap orang-orang di sekitar lo. Suka teriak-teriak di malam hari gak? Suka melotot-melotot kalau lo lagi lewat di depannya gak? Suka makanin beling kalau lagi kelaparan gak? Suka duduk di pojok ruangan sambil nyiumin lem aibon gak?

Perhatikan juga karakter pemilik kost lo. Suka marah-marah gak? Mata duitan gak? Suka ngepatahin leher anak kost yang telat bayar kostan gak?

Jadi, kalau lo emang udah ngerasa cocok dengan lingkungan kost lo itu, lo pasti bakal merasa betah dan nyaman tinggal bareng mereka disana. Tapi kalau misalnya lo gak merasa nyaman, mendingan jangan maksain, tinggalin aja. Kenapa? Karena kalau lingkungan kost lo diisi sama orang yang gak baik, secara gak sadar pasti lama-lama lo bakal ketularan juga dengan mereka, entah dari sikap atau kebiasaannya. Jadi, pandai-pandailah memilih teman di lingkungan sekitar.

4. Mudah mendapatkan sinyal

Nah, poin yang ini juga gak kalah penting. Seperti yang sering gue rasakan ketika berada di kostan gue sana. Susah mendapatkan sinyal. Kesel gak sih kalau lo lagi di dalam kamar tiba-tiba sinyal Hp lo hilang? Pastinya kesel banget kan. Salah satunya adalah gak bisa internetan. Apalagi bagi mahasiswa yang gak bisa jauh-jauh dari internet, mungkin seketika dia bakal depresi. Ya kali kalau setiap mau update status di facebook atau ngetwit di twitter lo harus naik ke genteng dulu. Maka dari itu, sebelum memilih tempat kost, alangkah baiknya lo ngebawa Hp untuk ngetest sinyal internet di sana.

5. Aksesnya mudah

Yap, poin yang ini juga jangan diremehin. Kalau lo mau milih kost, lo juga harus nyari yang tempatnya mudah untuk diakses ke mana-mana, salah satunya ada kendaraan umum yang sering lewat di depan kostan. Kalau kost yang gue tempatin sih dekat dengan kampus, jadi enak buat bolak-balik, apalagi kalau ada barang yang tertinggal.

Akses yang mudah emang perlu, karena kalau misalnya lo milih tempat kost di daerah terpencil di mana ketika lo mau berangkat ke kampus harus ngelewatin lembah, nyebrangin sungai yang ada buaya dan ikan piranhanya, dan lo cuma bisa menaikki sepeda untuk ngelewatin jalur tersebut karena gak ada kendaraan umum, bisa-bisa lo bakal sering bolos kuliah karena males untuk ngeperjuangin jarak untuk berangkat ke kampus. Ujungnya? Lo bakal gak lulus-lulus..

6. Ajak teman untuk ngekost bareng

Hari pertama ngekost emang masih terasa beda, apalagi kalau sendirian. Makanya kalau lo punya teman yang rumahnya sekampung atau sekomplek sama lo, mendingan ajakin ngekost bareng aja, tinggal di kamar yang sama supaya hari-hari pertama lo di kostan gak terasa sepi-sepi banget karena belum punya teman baru. Yaa setidaknya kalau misalnya ada tetangga kost lo yang pada nakal-nakal dan suka malakin anak baru, teman lo itu bisa bantuin ngebelain. Atau... malah teman lo juga ikut dipalakin. Yah, namanya juga persahabatan, gak semua hal yang bakal lo rasain bersama itu yang manis-manisnya aja, tapi setidaknya lo bisa belajar untuk menanggung penderitaan bersama-sama.

7. Pembayaran

Nah, poin yang terakhir nih. Ketika lo masih ngekost di awal-awal, gue saranin supaya lo nyari tempat kost yang bisa dibayar per bulan dulu aja. Umm... tapi ada juga sih kostan yang nyuruh untuk ngebayarnya per semester / 6 bulan, malahan ada juga yang langsung setahun. Kenapa gue menyarankan begitu? Karena biar lo bisa ngerasain suasananya dulu, nyaman atau enggak selama tinggal di sana. Lo sering digangguin makhluk halus gak? Sering dipalakin sama tetangga sebelah gak? Jadinya kan kalau misalnya lo ngerasa gak nyaman, lo bisa segera pindah dan gak ngerasa rugi-rugi banget karena baru bayar sebulan. Tapi kalau misalnya lo udah bayar setahun, dan baru tiga hari lo di sana udah ngerasa gak betah, pastinya lo bakal ngerasa rugi banget. Makanya, cermatlah dalam memilih.

***

Oke, kayaknya cuma segitu yang bisa gue share kali ini. Semoga berguna untuk kalian para mahasiswa baru. Oh iya, selamat menikmati dunia perkuliahan yang telah menanti!

You Might Also Like

0 comments