Tanda-Tanda Kamu Masuk ke dalam Friendzone

  • February 21, 2013
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 33 Comments


Huah, udah lama banget gue gak buka blog. Iya, terakhir kali gue nge-post tuh sekitar bulan Desember tahun lalu. Mungkin bagi orang-orang yang lagi PDKT pada saat itu, sekarang udah pada jadian kali ya (kalau diterima, sih). :p

Oh iya, tiba-tiba gue jadi keinget zaman SMP dulu nih, ya kira-kira bertahun-tahun yang lalu. Pada waktu itu, gue sering nge-PDKT-in cewek yang gue suka. Tapi, gara-gara gue kelamaan PDKT, akhirnya... gue malah terjebak ke dalam friendzone.

Hah, friendzone? Apaan tuh, Gung? Sejenis zona hiburan yang banyak permainannya itu, ya?

Itu mah TIMEZONE!!! -__-

Oke, bagi kalian yang baru aja keluar dari dalam goa dan belum tahu arti friendzone, nih gue kasih tahu:

Friendzone (atau dalam bahasa Indonesia artinya zona teman) adalah keadaan di mana gebetan kamu hanya menganggap kamu sebatas seorang teman, gak lebih.

Ya, zaman SMP dulu gue emang beberapa kali pernah suka sama sahabat (lawan jenis) gue sendiri, walaupun gue sadar kalau suka sama sahabat sendiri tuh kecil banget kemungkinannya untuk bisa jadian. Kenapa? Karena gue sebagai sahabatnya adalah orang yang selalu menjadi tempat dia untuk bercerita, ketawa-tawa, nangis, dan curhat, terutama curhat tentang gebetannya. Iya, gebetannya dia. Yang mana berarti udah berhasil ngebuat gue jadi sakit hati. Makanya saat itu, gue lebih banyak menghabiskan waktu di bawah shower untuk merenungi nasib.

Gue emang sering dijadikan teman curhat, terutama sama teman gue yang cewek. Makanya, gue gak heran kalau teman cewek gue lebih banyak karena gue emang lumayan bisa sabar untuk ngedengerin curhatan-curhatan mereka dan juga mencoba untuk ngasih solusi dari masalah yang sedang mereka curhatin. Dari sinilah, gue sadar kalau banyak dari gebetan gue yang pernah gue deketin hanya menganggap gue sebagai teman curhatnya, gak pernah lebih dari itu. Sakit hati? Banget. Iya. Banget, gan.

Nah, dari kisah gue di atas, gue mau ngasih tip nih apa aja tanda-tanda orang yang udah masuk ke dalam friendzone supaya kalian yang udah terlanjur masuk ke dalam zona ini bisa cepat menghindar dan gak terjebak terlalu dalam. Apa sajakah itu? Here they are:

1. Selalu jaga jarak ketika jalan berdua

Gejala pertama ini merupakan pertanda awal kalau kamu udah memasuki friendzone. Ketika kamu ada waktu untuk ngajak si dia pergi berdua, dia malah selalu jaga jarak. Iya, walaupun kamu bisa selalu dekat dengannya, tapi kamu gak bisa untuk berduaan seperti orang-orang yang punya hubungan spesial. Apalagi ketika kamu jalan berdua, dia selalu ngomongin tentang gebetannya. Nyesek. Banget. Pasti. Padahal saat itu kamu ingin mengeluarkan kata-kata "manis" supaya dia luluh, tapi yang kamu dapat malah mendengarkan keluh-kesah tentang gebetannya. Ah, dipikir-pikir emang ribet juga ya. Kalau ceritanya udah kayak gitu, berarti dia menganggap kamu hanya sebatas teman biasa. 

Untuk para cowok, kalau kalian ngajak gebetan pergi jalan-jalan berdua naik kendaraan, sepeda motor misalnya, coba lihatlah cara si doi duduk, kalau doi duduk menjauh dari kalian dan lebih memilih untuk memegang besi belakang motor daripada pinggang kalian, bisa dipastikan kalau selain udah memasuki friendzone, kalian juga udah merangkap menjadi ojek-zone.

2. Gak ada kontak fisik

Pernah gak kamu ngerasa kalau tiba-tiba tanganmu gak sengaja disentuh sama si doi? Yang pasti kamu bakal ngerasa senang banget kan kalau orang yang kamu suka tiba-tiba nyentuh apalagi menggenggam tangan kamu begitu aja. Hal itu disebabkan karena setiap orang punya ketertarikan pada lawan jenis dan naluri untuk bersentuhan pasti ada. Tapi, kalau si doi selama ini gak pernah ngelakuin hal kayak gitu dan selalu mencoba untuk menghindar, udah dipastikan kamu hanya dianggap sebagai teman.

3. Dia gak pernah penasaran dengan hidup kamu

Kalau dia emang benaran suka melebihi seorang teman, pastinya dia selalu mau tahu banget kabar tentang kamu, mulai dari aktivitas sehari-hari sampai hal yang pribadi. Mungkin istilah zaman sekarang tuh namanya "kepo". Iya, kepo. Tapi kepo-nya bermaksud untuk perhatian, bukan mencampuri setiap urusan di kehidupan kamu. Oleh karena itu, kalau kamu merasa si doi gak pernah menanyakan atau sekadar ingin tahu kehidupan kamu lebih dalam, bisa jadi itu pertanda kalau dia cuma menganggapmu sebagai teman.

4. Dia menghubungimu hanya ketika sedang butuh sesuatu

Tanda-tanda yang terakhir ini pasti yang paling nyesek dari beberapa tanda-tanda yang udah gue jelasin di atas. Kenapa? Karena dia menghubungimu hanya ketika lagi butuh, tapi kalau udah enggak ada masalah, dia pun langsung menghilang begitu aja dan gak menghubungi kamu lagi. Iya, gejala yang satu ini emang seperti gejala kalau kamu juga di-PHP-in sama dia. Kalau dia juga punya perasaan lebih, pasti dia akan berusaha untuk selalu dekat dengan kamu. Salah satunya dengan mencoba menghubungimu setiap hari.

Contohnya aja begini, kamu selalu mengirimkan SMS atau BBM ke dia, tapi gak pernah dapat balasan, alasannya karena si dia lagi sibuk. Tapi suatu ketika, dia tiba-tiba menjadi dekat lagi dengan kamu. Dia jadi selalu menghubungimu lewat Whatsapp/BBM/SMS atau langsung menelepon (kalau banyak pulsa) untuk meminta bantuan atau curhat tentang masalah yang sedang dihadapi, masalah dengan gebetannya misalnya. Jadi kalau udah kayak gini, mending kamu move-on aja ke hati yang baru, daripada kamu stuck pada satu hati yang cuma menganggap kamu teman, tapi kamu meminta untuk lebih.

***

Ya, Friendzone itu rasanya emang menyakitkan. Di mana kamu bisa selalu dekat dan bisa bareng dengannya, tapi kamu gak bisa untuk memiliki dia. Di mana kamu bisa selalu tersenyum saat melihat dia dan bisa tersenyum lebih lebar saat dia membalas senyuman kamu, tapi senyumnya itu gak bisa kamu miliki.

You Might Also Like

33 comments

  1. kak, email kakak apa? boleh nanya2 sesuatu via email gak?

    ReplyDelete
  2. nice info mas broo..,baru sadar., kayak'nya gue udah jadi friendzone.., :( :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetep semangat, gan.. Yang penting jangan stuck pada satu hati.

      Delete
  3. waduh guwe mah 2 yg terakhir tuh iya broo..... jadi bingung dilanjutin pa ndak:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut gue sih kalo lu udah lama banget nge-PDKT-in si doi, tapi doi gak pernah ngerespon, mending gak usah dilanjutin. Bikin nyesek.

      Delete
  4. Bro, menurut lo kalau cewe tuh suka ngabarin dia habis ngapain, trus suka curhat kl ada masalah (tp curhatnya ga pernah masalah cinta, atau cowo lain gt), setiap gw tanya respon dia bagus, bahkan bertanya balik, pernah jg mulai obrolan duluan, menurut lo lanjut ga nih proses pdktnya? lgpula gw sama dia sedang terpisah jarak nih, soalnya lg liburan semester, gw akan ktmu dia lg bulan dpn. Yg gw takut malah gw kena friendzone, soalnya negthink mulu nih gw. Thanks bro sblmnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut gue sih mending lo lanjut aja pdkt-nya, bro.. tapi lo juga jangan lama2 nge-pdkt-in si doi. Tapi lo harus mastiin dulu, si doi juga lagi deket sama cowok lain gak? Karena bisa aja doi deket sama lo gara2 lo emang enak buat diajak ngobrol/curhat. Lo juga jangan sampai lost-contact; tetap keep-in-touch sama doi meskipun jarak jadi masalah sementara.

      Intinya sih tetap positive thinking dan jangan menyerah kalo doi emang juga ngasih 'lampu hijau' ke lo sebagai tanda kalo lo diterima di dalam kehidupannya melebihi seorang teman dekat (baca: pacar).

      Delete
    2. Ane coba pake trik tarik ulur bro, ane diemin ga chat dia bbrp hari, eh habis itu dia chat ane, pertama2 sih nanya kabar, trus intinya dia nanya ttg laptopnya yg rusak. habis selesai masalah laptop dia ga kabur gitu aja, dia lgsg buka chat lain, nanya "km liburan ngapain aja?". Ya semoga itu tanda positif ya bro. Kalau masalah cowo lain yg jg lg dkt sama sih, ane krg yakin ada. (posthink) :D

      Delete
  5. kak, mau tanya nih, si doi baru putus dari mantannya 1 bulanan, n h-2 sblm putus(kami uda jalan bareng ternyata), uda ada masalah jg sblm2nya, stlh itu uda mulai deket ama g, g taunya dia baru putus itu stlh sebulan setelahnya, g takut g masuk dalam friendzone nih atau parahnya pelariaaan, karena si doi, menurut g , ga pernah tertarik untuk tahu kehidupan g lebih jauh(point 3), komunikasi bbm lancar, lebih sering g bbm dia duluan, dripda dia bbm g duluan(tp pernah sih dia bbm duluan), tapi respon dia selalu bagus, jika nga lagi sibuk, responnya cepet, (cmn g ga tau dia bbm an ama cowo lain jg apa nga) , perntanyaan "lg npin" "uda makan siang belum" cukup sering dilontarkan, lebih sering pertanyaan buat lunch sih, hmm,kl g lagi sakit, dia pernah tny "msh skt?" , namun the following day ga ditny lagi, seakan2 dianggp uda sembuh gitu, n ga digubris lg soal ini, apakah g termasuk friendzone? ataukah dia belon bisa move on dari pacar?apakah g ada harapan? kl jalan berdua, doi mau kok, malah menurut g, sempet mancing2 jg, biar g ajakin nntn bareng, cmn pas ngobrol pas jalan berdua gitu, setiap omgn apa, n keingat ama mantan, dia suka ungkit lg, contoh "g suka makan pedas" :oh si mantan g jg suka makan pedas" gitu,
    apakah ada harapan? untuk g pdkt? or jadian? gmn caranya biar dia tertarik untuk tahu lebih dalam tentang hidup g ya?? pengen tahu lebih jauh gitu,

    agak panjang nih kak, semoga masih bisa dibalas, hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi dia mendekati lo karena lo emang dirasa nyaman bagi dia tanpa bermaksud untuk menjalin hubungan yang lebih. Kalau masalah harapan, kemungkinan besar ada. Yang penting lo terus aja bikin dia merasa kalau kehadiran dan kenyamanan yang lo berikan emang benar2 bisa bikin dia terkesan. Tetap optimis pokoknya!

      Delete
  6. kalo sama-sama suka tp mereka gak bisa bersama gara2 perbedaan agama itu gmn ? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bersama untuk "selamanya" (baca: menikah) atau bersama hanya untuk menjalani hubungan anak muda labil yang belum memikirkan masa depan?

      Initinya, pilihlah pasangan yang menurut lo memang punya satu tujuan dengan lo. Agama memang menjadi salah satu faktor pendukung sebuah hubungan. Jadi menurut gue lebih baik jika tidak ingin mengambil resiko, binalah hubungan dengan pasangan yang satu agama.

      Delete
  7. kak, aku boleh tanya. Begini kak, aku gak tau ini masuk dalam pdkt ato friendzone. Aku cewe(12), dan aku naksir sama cowok kls 10. udah deket 3 bulan sama dia. Dia sih bae" aja suka ngasih senyum ke aku, aku juga balas bgt. Terakhir november, aku ajak makan dia bareng temennya. Nah pas pulang, kami duduk bareng naik angkot. kebetulan itu sepi. Aku duduk dkt supir, dan ternyata tiba" dia duduk bareng sama aku? (padahal hubungan aku dgn dia gak terlalu dekat) itu maksudnya apa kak? apa dia naksir aku. yang kedua kalo aku nanya kabar duluan, dia akan tanya balik. Pernah aku ketauan sama dia, aku sedang merhatiin dia, dan disitu aku buang muka, dan dia natapin balik ke aku. Itu apa maksudnya?

    trs terakhir adalah waktu nonton bioskop. kami nonton bertiga bareng temennya, nahh kebetulan kami sebareng. yanh aku anehin adalah dia duduk dgn kepala yang deket dengan aku. Kalo orang yg gak punya hub. dekat gak mungkin bgt kan? Apakah itu sebuah pertanda, dia suka sama aku.

    Dia agak pemalu kak dan pasif...

    "maap kak terlalu panjang ^.^"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dilihat dari cerita kamu, nampaknya si cowok memang sedikit demi sedikit sedang berusaha untuk membuat kamu merasa kalau kamu sedang didekati olehnya. Tapi sebagai cewek, kamu juga jangan gampang terpancing oleh sikap baik yang ditunjukkan kepadamu. Kamu harus tau dulu bagaimana sifat dan kepribadiannya. Apakah si dia juga suka bersikap seperti itu ke cewek lainnya?

      Intinya, jangan cepat merasa ge'er, selidiki dulu sifat dan kepribadian si cowok tersebut.

      Delete
  8. kayaknya sih gua udh masuk friendzone, udh lama gua naksir sm orang tp kayaknya tuh org gk nganggep perasaan gua deh. dulu sih emg lumayan deket cm sejak kuliah beda kota jd jarang bgt deh hubungan, benernya gua pengen bgt bs deket lg cm dia kalo di bbm balesnya lama banget. gua udh pernah ngmg kalo gua sayang sm dia, responnya juga biasa aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau udah tau kayak gitu, jangan memaksakan diri. Lebih baik cari yang lain; yang lebih pasti untuk menerima kehadiran dan perhatian lo.

      Delete
  9. Kalo gw kena friendzone tpi pas udah jadi mantan jadi ya gitu masih suka jalan nonton maen ya bener paling nyesek nomer 4 tpi mau Gmna lagi namanya masih sayang walaupun gw sadar gw cuma jadi friendzone pengen rasanya ngejauh tpi ga bisa malah jadi ga bisa move on

    ReplyDelete
    Replies
    1. Putus berpacaran bukan berarti harus putus tali silaturahmi juga.

      Yang penting lo harus tau diri aja, kan udah putus, berarti lo harus siap dengan konsekuensinya. Kalau lo masih sayang, kenapa waktu itu lo mutusin dia? (ini kalau lo yang emang mutusin)

      Nah, kalau misalnya lo yang diputusin, berarti lo harus introspeksi diri dulu, apakah mantan lo waktu itu mutusin karena lo sering bikin kesel?

      Delete
  10. Ini ane sm doi,, udah kenal lama. Dia jmblo. Kadang dia hub. Gw lewat bm-sms. Apa dia trmasuk friendzone??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung, lo udah perhatian banget ke dia tapi dianya malah bersikap biasa aja atau lo selama ini deket cuma sekadar deket tanpa ada perhatian yang berlebih.

      Delete
  11. Mau tanya, kalau misalnya dia (cewek) udah punya pacar, tapi sering banget kalau misalnya gw lagi jalan sendirian, tiba2 dia ngejar dari belakang biar jalannya bisa bareng samping2an, trus entah kenapa lagi duduk di samping suka nyender2 di bahu. bilangnya badan gw empuk -_- kalau lagi makan suka hadap2an padahal banyak tempat buat duduk, suka mainin rambutnya, tapi kan dia udah punya pacar.... walaupun ngak pernah ngomong sih, tapi emang gw udah tau. itu termasuk Friendzone atau gimana yah?
    gw bingung buat ngambil sikap soalnya. lama2 kan jadinya baper juga....

    Minta tanggapan dan komentarnya kalau boleh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dia udah punya pacar, ya bisa jadi lu cuma dianggap temen. Tapi, coba lu pancing dengan balas memperlakukannya seperti yang dia lakukan ke lu apa dia emang bersikap kayak gitu karena ada "rasa" atau sekadar seru-seruan seperti temen biasa lainnya. Nah, dari situ tinggal diri lu sendiri yang berhak mengambil keputusan untuk menyikapi segala perbuatan dari si cewek yang lu maksud.

      Delete
  12. Gan cerita dikit ya XD , jd gue suka lagi suka ama abang kelas gue (memalukan) , kita sesilat , satu sekolahan , pokoknya selalu sama deh , kita gk deket cuman setiap berpapasan gitu dia senyum kegue sedangkan dengan temen gua kagak (kasihan) , nah setelah beberapa hari temen gue bilang kl gue suka dia trus dia kyk menjauh gitu gan , setiap ketemu kyk pura pura gk tahu pura pura sibuk , padahal waktu dulu setiap ketemu biarpun agak ketutupan guenya dia tetep senyum , tp sejak saat itu dia kyk merhatiin gue mulu , pas gue liat lg kedia dianya malah pura pura gk tahu , trus waktu gue lagi becanda ama temen gue (posisi mengahadap ke tempat bunga depan agak jauh) , trus gue kyk liat liat ke situ tp bukan kedia , eh dialihat dan dia pindah ke tempat bunga yang gue tunjuk tunjuk itu , trus dia kyk banyak gerak gitu gk diam diam XD . dh menurut agan gimana ? , gue kgk ngerti soal cinta gini XD .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari cerita yang lu ungkapin, gue berkesimpulan bahwa si kakak kelas merupakan tipe orang yang belum siap untuk menerima rasa suka dari seseorang. Buktinya, saat temen lu ngasih tahu bahwa lu suka dia, ternyata dia malah menjauh.

      Solusinya, tanya langsung ke si kakak kelas kenapa dia bersikap kayak gitu supaya lu gak penasaran. Apapun jawaban yang dia berikan, ya terima aja. Seenggaknya lu udah berusaha.

      Delete
  13. Kak... klo udh 1.5 thun dket awalnya aku dulu yg suka tp kayak sudah nyerah dgn keadaan tp lama" dia mulai suka ma aku... tp itu ga berlangsung lama... kita berdua bener" dueket bgt. Dan pada akhirnya aku pcran ma dia tp cm 13 hari aja alasan dia ga cocok ma hubungan pcran maunya temenan. Dia nembak alasanny krn kebawa suasana saja. Aku sakit hati bgt tp stelah itu kita tetep dket dan baik" aja tp ya msih bnyak cekcok gtu.

    Hingga pada akhirnya minggu lalu aku sdh capek di friendzone trus ga jelas dia dan udh rasanya ga ada harapan. Aku tegasin dia lewat chat. Dia mohon" buat aku temenan dket kyk dulu. Aku ajak teman biasa aja dia ga mau dia smpek nangis krn sikapku yg jahat katanya tp lebih jahat dia buat aku sakut hati trus. Dan skarang aku udh baikan lgi ma dia temenan dket kyk pcran malah tp dia cm maunya temenan ga lebih. Bknnya dia egois klo kyk gtu? Aku mau jaga jarak dianya ga mau.mnurut kakak aku hrs lanjutin tetep berusaha ato ga ya kak? Dia ga ada cew yg dket slaen aku, aku jg sama kyk gtu.aku harus gimana ya kak? Aku jg susah jauh ma dia. Tp klo dket ma dia bawaan.ny suka trus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut gue, ketika si cowok ngungkapin bahwa dia nembak kamu karena "terbawa suasana aja" itu menunjukkan bahwa dia cuma nganggap kamu seperti tantangan semata yang kalau udah berhasil ditaklukin bakal dianggap tujuannya selesai dan gak bermaksud untuk menjalaninya secara serius seperti saat PDKT dulu.

      Lalu, ketika kamu mengatakan bahwa saat ini masih dekat dengannya dan merasa di-friendzone berarti itu menunjukkan bahwa kamu kurang tegas terhadap diri kamu sendiri. Jadi, solusinya adalah kamu harus bisa memilih antara untuk selalu dekat dengannya tapi dengan status yang gak jelas seperti yang kamu ungkapkan atau bersikap tegas kepada diri sendiri dan bertekad bahwa hidup ini baik-baik saja serta kamu bisa bahagia tanpanya. Oh iya, perbanyak kesibukan yang bermanfaat juga supaya pikiran kamu gak selalu memikirkan seseorang yang membuat hidup kamu malah terasa seperti banyak kendala. Ingat, jangan pernah sia-siakan hidup kamu ke orang yang memang gak pantas untuk diperjuangkan.

      Delete
  14. Kak dia tuh udah bilang via chat mau ttman aja karena kalo pacaran pasti ada pisahnya katanya lebih nyaman ttm aja. Yang bikin pusing,dia bersikap biasa biasa aja kalo ketemu langsung kan bingung gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tanya langsung ke orang yang dimaksud dan jelaskan komitmen seperti apa yang kamu inginkan. Kalau kamu setuju dengan istilah "TTM", ya silakan. Tapi, kalau kamu nggak mau hubungan seperti itu dan ingin yang lebih serius, katakan sejujurnya. Kamu aja yang udah dekat dengan dia masih bingung, apalagi saya. Hehe.

      Delete
  15. Ketika masuk friendzone, "maaf, laki laki sama perempuan itu ga akan pernah bisa temenan"

    ReplyDelete