It's Not A Love Story

  • July 15, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Di awal bulan Juli ini emang banyak kejutan buat gue, salah satunya adalah... gue ngga jomblo lagi. Iya, GUE NGGA JOMBLO LAGI.. HAHAHAHA. Buat para tuna asmara yang ngebaca tulisan ini jangan iri ya..

Jadi, ceritanya gue bisa jadian sama pacar gue yang sekarang ini adalah dari mention-mentionan di twitter. Awalnya sih dari gue yang minta followback ke dia, tapi lama-kelamaan malah jadi ke obrolan yang serius. Yaudah deh, karena gue ngga mau cuma ngobrol di twitter, gue minta nomor handphone-nya dia dan akhirnya dikasih.. Hehehe.

Sebenernya pacar gue yang sekarang ini juga bukan orang yang baru gue kenal. Kenapa? Karena dia adalah adek kelas gue semasa SMA kemarin. Mungkin kalo di SMA dulu, gue cuma bisa ngeliat dia dari jauh. Tapi sekarang... jauh juga sih soalnya gara-gara jarak rumah kita yang ngga memungkinkan untuk ketemu setiap hari.

Nah, tapi kok kenapa ngga dari dulu aja lu PDKT-in dia, Gung?

Masalahnya, waktu itu gue belum begitu kenal dia. Sebenernya gue juga mau kenalan, tapi masih agak malu-malu.. Haha. Tapi ini mungkin udah takdir Tuhan, gue bisa kenal dia pas udah lulus SMA. Jadi yaa syukuri aja. :)

Ciee yang udah ngga jadi tuna asmara lagi. Btw, ceritain sedikit dong tentang pacar lu itu!

Ohh iya, gue lupa ngenalin nama pacar gue. Namanya Yayang Diyen Amelia, dia seorang cewek yang gue rasa enak diajak ngobrol, perhatian, ngga lebay, dan ngga jarang juga dia bisa menempatkan posisinya sebagai seorang pacar menjadi seorang sahabat. Tau kan menempatkan posisi jadi seorang sahabat? Jadi gini maksudnya, gue ngga mau kalo punya pacar, pacar kita itu cuma buat status untuk dipamerin ke temen-temen kita aja kalo kita itu udah ngga jomblo lagi. Tapi selain menjadi pacar, dia juga bisa menjadi seseorang yang enak kalo diajak curhat dan bisa sama-sama saling mencari jalan keluar kalo kita punya masalah.

Gue juga bukan tipe orang yang kalo punya pacar harus selalu ngomongin hal-hal yang berbau lebay dan romantis. Kenapa? Soalnya kalo cuma ngomongin hal-hal kayak gitu setiap hari, mungkin pacar gue juga bakal ngerasa bosen. Mungkin selain bosen, lama-kelamaan dia juga bakal ngerasa mual sama omongan lebay dari gue. Maka dari itu, gue berinisiatif kalo sms atau menelfon dia, gue ngomongin hal-hal tentang pribadi kita masing-masing. Yah istilah gampangnya tu supaya kita bisa saling mengenal satu sama lain.

Ohh iya, karena jarak antara rumah gue dengan Yayang yang berkilo-kilo meter jauhnya. Terpaksa, Gue sama Yayang harus menjalani LDR (Long Distance Relationship). Mungkin buat sebagian orang, LDR itu merupakan sebuah hubungan yang harus bisa menahan rasa rindu untuk ketemu. Tapi menurut gue... itu emang bener. Menurut gue juga, salah satu kunci sukses untuk menjalani LDR itu adalah saling memiliki rasa percaya satu sama lain dan tentunya juga harus selalu berpikir positif terhadap pasangan kita.

Doain aja ya supaya hubungan Gue sama Yayang langgeng dan bertahan lama.. Aaamiiin.

Makasih juga buat kalian yang udah menyempatkan diri untuk baca postingan gue kali ini. :)

You Might Also Like

0 comments