Beberapa Pahlawan yang Ngga Dianggap

  • June 08, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 3 Comments


Pahlawan... pasti yang ada di dalam pikiran kalian adalah orang yang udah berjasa untuk hidup kita dan udah membela sesuatu untuk kepentingan orang-orang banyak. Contohnya aja Pahlawan Nasional Indonesia yang udah ngerelain nyawanya hilang oleh kekejaman para penjajah hanya untuk memerdekakan negara kita yang tercinta ini; Orangtua yang udah membesarkan kita dari lahir sampe sebesar ini bisa disebut sebagai pahlawan; Guru di sekolah, tempat les dan di manapun dia mengajarkan kepada kita sesuatu yang berguna bisa disebut sebagai pahlawan tanpa tanda jasa. Kemudian polisi, tentara, dokter, dan semua orang-orang yang emang udah ketauan kerjaannya dalam bidang jasa dan memberikan kontribusi besar dalam kehidupan kita bisa juga disebut sebagai pahlawan. Beda lagi dengan pahlawan super... yang punya kekuatan super untuk menolong orang yang lagi butuh bantuan di manapun dan kapanpun, mereka ngga nyata, mereka cuma ada di dalam film-film atau buku-buku komik.

Nah terus hubungannya sama postingan lu kali ini apa Gung?

Jadi gini, seperti yang udah gue bahas di atas, mereka semua kan adalah orang-orang yang selama ini kita anggap dan emang pantes kita sebut sebagai seorang pahlawan. Tapi pernah ngga sih kalian berpikir kalo di sekitar kita tuh masih banyak banget orang-orang yang udah berjasa buat kita... tapi sayangnya, mereka ngga dianggap sama sekali sebagai pahlawan, tapi cuma sekedar orang yang udah ngebantu kita aja.. ngga lebih.

Maka dari itu, gue yang orangnya ngga gampang buat ngelupain jasa-jasa orang-orang yang selama ini udah ngebantu atau berjasa dalam hidup gue, gue mau tulis di postingan kali ini.

Ini dia beberapa pahlawan yang menurut gue jarang banget kita anggap sebagai pahlawan.. Let’s cekidot!

1. Supir angkot

Bagi kalian yang rumahnya jauh dari sekolah, kalian pasti harus naik kendaraan biar sampe. Ini kayak yang gue alamin selama masa SMA kemarin, gue harus menempuh perjalanan kurang lebih 25 kilometer untuk sampe ke sekolah. Nah, karena gue ngga mungkin ngikutin jejak-jejak kayak anak-anak di film laskar pelangi yang setiap hari harus ngegowes sepeda ke sekolah, gue pun memutuskan untuk naik kendaraan umum. Gue emang tipe anak yang nyantai, males ke sekolah naik kendaraan pribadi, contohnya motor. Bukan karena gue ngga bisa naik motor, tapi emang karena kalo naik motor tuh rasanya ribet banget, apalagi kalo misalnya tiba-tiba bannya bocor di jalan. Ngga bisa ngebayangin deh!


Oleh karena itu, gue mutusin naik angkot ke sekolah. Selain emang ongkosnya yang kejangkau, gue juga bisa tidur di dalam angkot selama di perjalanan. Yah walaupun gue tau, ngga semua angkot itu supirnya ramah, gue juga pernah naik angkot yang supirnya nyolot kok. Tapi pernah ngga sih kalian berpikir, kalo misalnya ngga ada supir angkot di dunia ini, mau berangkat ke sekolah dan pulang naik apa kalian ke rumah. Apalagi cuma angkot-lah satu-satunya kendaraan umum yang bisa nganterin kalian dari rumah ke sekolah dan sebaliknya.

Pernah waktu itu, supir angkot di daerah rumah gue tiba-tiba demo mogok kerja.  Untung aja pas berangkat ke sekolah, gue berangkat naik motor bareng bokap, jadi masih ngerasa tenang. Tapi pas pulangnya gue panik, bimbang, galau, sariawan, bibir pecah-pecah, semua jadi satu karena gue bingung mau pulang ke rumah naik apa, soalnya ngga ada angkot yang tujuannya ke arah rumah gue. Kejadian ini udah pernah gue ceritain di post sebelumnya.. Sejak kejadian itu, gue ngerasa supir angkot adalah seorang pahlawan, karena tanpa dia, gue ngga bakalan bisa sampe ke rumah.

2. Tukang sedot tinja

Hah sedot tinja? Apanya yang bisa disebut sebagai pahlawan Gung?

Mungkin sebagian diantara kalian masih bingung kenapa tukang sedot tinja bisa disebut pahlawan. Inget loh, TINJA bukan NINJA!

Jadi gini, dari beberapa pengalaman yang gue alamin, salah satu kejadian yang menurut gue ngga banget adalah ketika toilet di rumah tiba-tiba mampet. Coba kalian bayangin, ketika selesai buang air besar pasti kalian bakal nyiram pup yang ada di lubang wc kan? Kecuali kalo emang kalian yang udah biasa ngeluarin pup di atas pasir, ngga usah disiram, tinggal di kubur aja pake pasir lagi..

Kembali ke topik.. nah yang jadi masalahnya tuh kenapa pup-nya ngga masuk-masuk ke dalam lubang wc? Yang ada di pikiran kalian, pasti wc-nya lagi mampet. Itu emang bener.. Tapi siapa yang harus kalian panggil buat ngatasin wc mampet? Satpam komplek? Tentu ngga bisa.


Kalo udah kejadian kayak gitu, yang pasti tukang sedot tinjalah yang harus kalian panggil. Dengan mobil super mereka, mereka bakalan datang ke rumah kayak Ghost Buster. Tapi bedanya, Ghost Buster nyedot hantu yang gentayangan di rumah, tukang sedot tinja... ya nyedot tinja yang mampet di wc rumah. Tapi bayangkanlah kawan, tanpa adanya mereka, wc kalian pasti bakalan penuh dengan pup-pup yang menumpuk dan lama-kelamaan jadi setinggi bukit. Hiiii~ jijik banget kan.. Maka dari itu, berterimakasihlah kepada tukang sedot tinja.

3. Tukang tambal ban

Lagi enak jalan-jalan bareng pacar naik motor, tiba-tiba ngerasa ada sesuatu yang ngeganjal di ban, lama-lama kok bannya semakin berat dan terasa ngga enak.. Ehh pas dilihat, ternyata ban motor kamu bocor. Si pacar malah ngomel-ngomel dan pergi ninggalin kamu naik kendaraan umum dan ninggalin kamu sendirian ngedorong motor. Ada dua hikmah yang bisa kita petik dari kejadian tersebut: pertama, lebih baik jomblo daripada punya pacar yang ngga setia; kedua, kalo ngga mau ban motor bocor, ya jangan ngajak pacar jalan-jalan naik motor. Lebih baik jalan kaki.. selain sehat, juga ngga usah repot-repot beli bensin.


Oke, kembali ke topik..

Di saat ban motor tiba-tiba bocor emang paling ngeselin. Apalagi sebagai cowok yang awalnya ngendarain motor ninja, terlihat ganteng.. ehh tiba-tiba motornya malah didorong-dorong pas ketauan bannya bocor. Kegantengan kamu di mata cewek-cewek pun bisa turun drastis. Nah, tanpa disadari tukang tambal ban di saat itu juga menjadi pahlawan penolong kamu, karena tanpa dia yang mangkal di pinggir jalan, kamu bakalan jadi cowok terbau yang pernah ada. Kenapa? Karena hasil ngedorong-dorong motor bisa menghasilkan keringet berlebih di badan, kepala, dan di ketek. Ngga enak kan? Banget. Jadi, marilah bersama-sama kita mengucapkan terimakasih kepada tukang tambal ban.

4. Tukang parkir di pertigaan jalan raya

Salah satu hal yang paling dibenci oleh manusia di muka bumi ini adalah... macet ketika lagi buru-buru ke tempat tujuan (entah itu ke sekolah, kantor, dan tempat lainnya). Kejadian kayak gitu sering gue rasakan semasa SMA kemarin di mana pas gue lagi buru-buru pengen sampe ke sekolah, ehh... tiba-tiba macet pas pertigaan jalan. Dan hal yang paling malesin lagi adalah... penyebab kemacetannya cuma gara-gara hal sepele, para pengemudi kendaraan ngga mau ngalah satu sama lain buat ngebagi jalan, dengan begitu terjadilah penumpukan kendaraan yang ngga beraturan.

Gue berpikir salah satu penyebab terjadi kemacetan adalah karena ngga ada yang mengatur jalan. Apalagi pas gue lihat, ngga ada satu pun polisi lalu lintas yang ada disana. Di saat kayak ginilah tukang parkir menjadi seorang pahlawan untuk menangani kemacetan tersebut. 


Andai aja di dunia ini ada superhero yang bernama Parkir-man yang kerjaannya suka membantu dan mengatur lalu lintas yang lagi mengalami kemacetan parah, pasti ngga ada lagi yang namanya pelajar telat masuk ke sekolah, pegawai telat masuk ke kantor, dan kamu... ngga telat untuk masuk ke dalam hati aku. (kenapa tiba-tiba jadi galau...)

5. Tukang nasi goreng keliling

Malem-malem, sendirian, perut terasa laper, ngga ada yang masak makanan soalnya nyokap-bokap lagi pergi ke rumah sodara, di lemari juga persediaan mie instan udah abis. Nelpon makanan cepat saji secara delivery, ehh jawabannya malah, “Maaf, pulsa anda tidak mencukupi untuk panggilan ini!”. Seketika itu rasa galau dan laper pun menjadi satu. 


Di balik keputus asaan yang udah ngga bisa tertolong lagi ini, tiba-tiba di luar rumah terdengar suara, “Trek... tek... tek... Nasi goreng... Nasi goreng...”. Rasanya tuh... tukang nasi goreng keliling bagaikan seorang pahlawan kemaleman yang turun dari langit(-langit) dan menolong umat manusia yang lagi kelaperan. Akhirnya perut ini terselamatkan juga dari kelaperan tingkat ujian nasional. Tapi tunggu, lihat dulu secara jelas tukang nasgornya, kakinya napak ngga ke tanah. Dengan begitu, selamatlah nyawa dan perut kalian.

***

Oke, segitu dulu pembahasan gue untuk pahlawan yang sering kita ngga anggap atas jasa-jasanya. Sebenernya sih masih banyak pahlawan-pahlawan yang ngga dianggap lainnya, tapi segitu aja ya. Hehehe. Kalo kalian punya pengalaman bertemu pahlawan yang sering ngga dianggap lainnya, bisa di share di comment box ya.. ;)

You Might Also Like

3 comments

  1. klo mnurut gw sih, pahlawan yg gga dianggep itu tukang salon yg suka motong rambut dan mmprcantik pnampilan gw. cz tnpa dia, gw gga bkalan bsa secantik ini~ wkwk #pedeabizz

    ReplyDelete
  2. Wakakaka ... Blog nya Pak Dosen Manteb Juga .. :D

    ReplyDelete