Ingin Menjadi Mahasiswa

  • May 09, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 3 Comments


Hey guys, udah beberapa hari gue ngga ngepost nih, jadi kangen.. Hehehe.

Jadi, awalnya kemarin Senin temen gue ngajakin untuk daftar ke salah satu Universitas yang ada di Jakarta. Namanya Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, atau bisa disingkat UIN Jakarta.

Karena udah beberapa minggu ini gue selalu berada di rumah (alias nganggur) sampe waktu pengumuman hasil UN tiba, yaudah daripada gue terlalu lama berada di rumah dan bisa-bisa otak gue berdebu, gue pun mau nerima ajakan dari temen gue itu.

Temen gue, namanya Angga. Dia seumuran gue, tapi dia masuk sekolah lebih awal, jadinya dia udah lulus tahun lalu. Tapi karena dia belum beruntung ngedapetin Universitas yang dia mau, jadinya dia libur selama setahun dan akhirnya jadi bareng ngedaftar kuliah sama gue.

Oke, kembali ke cerita..

Ternyata pas hari Selasa (08/05/2012) gue bangun agak kesiangan gara-gara pas malemnya gue kena gejala susah tidur, gue bangun jam 6 kurang 15 menit. Langsung aja gue shalat subuh, sarapan, abis itu mandi, dan menghabiskan waktu sekitar 45 menit untuk ngelakuin semua itu. Si Angga ternyata udah nyamper gue buat berangkat, dan pada saat itu gue aja baru mau mandi.

Gue ngedenger nyokap udah manggil-manggil gue supaya buru-buru soalnya ngga enak udah ditungguin sama temen. Tapi apa daya, gue kalo mandi emang ngga bisa buru-buru. Gue udah terbiasa mandi kayak di iklan shampo-shampo TV, begitu bahagianya sambil keramasan. Akhirnya gue selesai mandi, handukan, dan langsung pake baju. Gue pake baju kaos biasa dan celana jeans.

Ketika semuanya udah selesai dan siap, gue keluar dari kamar dan nemuin Angga. Gue ngeliat dia udah banyak banget sarang laba-laba dan debu di badannya, mungkin gara-gara kelamaan nunggu gue. Oke, gue langsung berangkat ke stasiun kereta Tigaraksa.

Sesampainya di stasiun, ternyata kereta yang level bisnis udah lewat dan terpaksa gue sama Angga harus naik kereta level ekonomi. Gue bukannya sombong, tapi emang lebih enak naik kereta bisnis, walaupun harganya lebih mahal sekitar Rp. 4000,-.

Dengan biaya karcis kereta ekonomi yang hanya Rp. 1.500,- gue berangkat ke Jakarta. Pertama pas naik dari stasiun, penumpangnya ngga begitu rame, tapi pas udah ngelewatin beberapa stasiun, penumpangnya jadi rame banget. Sumpah! Saking ramenya, ada yang sampe duduk di toilet gara-gara kebelet boker. Untung aja saat itu gue dapet tempat duduk.

Suasananya seperti gambar di atas

Sekitar 1,5 jam gue berada di kereta, akhirnya gue ngeliat stasiun yang dituju sebentar lagi bakal sampe, yaitu Stasiun Pondok Ranji. Tapi ada masalah yang gue sama Angga hadepin pas mau keluar dari kereta. Gara-gara penumpang yang terlalu banyak, kami jadi dorong-dorongan sama penumpang lain yang ngehalangin jalan keluar. Gue berinisiatif buat ngeamanin ponsel dan dompet gue ke dalam tas biar ngga ada orang yang modus berdiri di deket pintu ngegerepe-gerepe kantong celana gue (baca: copet).

Akhirnya dengan susah payah dan dengan dorongan dari gue sama Angga yang begitu kuat kayak pas pendemo ngedorongin pagar gedung DPR, gue sama dia bisa juga keluar dari kereta dengan selamat. Walaupun pas keluar, tali sepatu gue diinjek-injek sama penumpang lain dan berhasil jadi kotor. Oke, sejak saat itu gue tobat ngga mau naik kereta level ekonomi lagi.

Karena yang tau jalan menuju ke kampus adalah Angga, setelah sampe stasiun, gue nanya ke dia,

“Abis ini kita naek apa lagi?”

Dia ngejawab,

“Naek Elang, Gung!”

“Hah, yang bener lu? Emang ada?”

“Hadeh... naek angkot-lah!”

Itulah beberapa percakapan gak penting antara gue sama Angga.

Dan ini juga beberapa kronologi pas gue naik angkot:

Angga nunjuk angkot yang ingin kami naikki -> Kami ngeberhentiin angkotnya -> Kami naik -> Kami ngeliat ibu-ibu kepleset pas mau naik angkot juga -> Gue pengen nolongin, tapi ibu-ibunya udah bangun duluan -> Gue ngga jadi nolongin -> Supirnya pas gue ngeliat, ternyata mirip Raul Lemos tapi agak kurusan dikit -> Akhirnya angkot pun jalan.

Sekitar 20 menit kami berada di angkot. Angkotnya jalan terus, dan ternyata kami hampir kelewatan. Gue sama Angga akhirnya jadi jalan lumayan jauh.

Setelah sampe di UIN, Angga nge-SMS salah satu mahasiswi UIN. Mahasiswi UIN yang gue maksud adalah salah satu tetangga gue yang bersekolah disana, namanya Tiara. Dia udah jadi mahasiswa semester 6. Gue sama Angga minta tolong ke dia supaya ditunjukin gimana cara ngedaftar yang baik dan benar di UIN.

Ternyata pas dibales SMS-nya, dia keluar sekitar jam 1 siang dari kampus. Kami yang datang pas jam setengah 9 harus rela nungguin selama kurang lebih 4 jam. Akhirnya daripada kami bete nungguin, Angga ngajakin gue nunggu di salah satu warung bakso di samping gerbang kampus.

Di warung bakso, gue ngeliat banyak banget mahasiswi yang datang dan masuk ke kampus. Satu hal yang ada dipikiran gue saat itu ketika ngeliat mahasiswi UIN adalah... “Sungguh indahnya ciptaan-Mu, ya Allah! Mahasiswinya cantik-cantik dan bening-bening banget.”

Gue bukannya kampungan atau baru ngeliat cewek cantik ya, tapi emang ini beneran, rata-rata mahasiswinya tu cantik-cantik banget. Ngga kalah deh kayak di SMA tempat gue sekolah. Kayaknya alasan kenapa gue milih kuliah di situ jadi semakin kuat. Hahaha.

Apalagi pas gue tanya ke tukang baksonya,

“Pak, kok pas daritadi saya liat, mayoritas yang kuliah di sini tuh perempuan ya? Daritadi saya baru beberapa ngeliat yang laki-laki.”

Dia ngejawab dengan sotoy, “Emang mahasiswa di sini tu kebanyakan perempuan dek, palingan satu fakultas tuh ya misalnya dari 35 mahasiswa, yang laki-laki palingan cuma 10 orang.”

“Hemm gitu. Berarti yang laki-laki ngga perlu takut jadi jomblo abadi ya di sini, tapi ngga tau deh kalo jadi mahasiswa abadi mah. Hehehe”

“Hahaha. Bisa aja kamu, Dek.”

Setelah gue sama Angga ngobrol-ngobrol sama tukang baksonya cukup lama, kami yang daritadi duduk di sana dan masing-masing cuma mesen semangkok bakso memutuskan untuk keliling-keliling kampus soalnya ngga enak udah banyak ada pembeli yang pengen duduk. Tapi karena cuacanya yang cukup panas, kami ngga jadi berkeliling dan memutuskan untuk ke masjid deket UIN buat ngadem.

Tapi baru beberapa menit kami ngadem di teras masjid, adzan dzuhur pun berkumandang dan kami langsung kabur karena kepanasan ngambil air wudhu dan masuk ke dalam masjid.

Shalat udah selesai. Kami langsung balik lagi ke kampus dan Angga SMS ke Tiara lagi buat ketemuan. Tiara ternyata udah keluar, tapi cuma sampe jam 2 siang aja soalnya katanya dia masih ada mata kuliah lagi.

Dengan begitu, gue sama Angga langsung dianterin ke ruang tunggu buat ngedaftar identitas secara online. Setelah gue sama Angga selesai ngedaftar, kami langsung pergi ke bank buat ngasih uang pendaftaran.

Di bank, gue sama Angga dikasih kwitansi bukti pembayaran dan langkah terakhir, kami cuma tinggal log in ke situs web UIN dan tinggal nge-print kartu yang udah kita isi dari web tersebut. Ternyata semua pendaftaran udah beres, gue sama Angga balik lagi ke ruang tunggu dan Tiara kembali ke kampusnya buat ngelanjutin kuliah.

Di ruang tunggu, gue sama Angga sekalian nunggu jadwal kereta. Daripada kami nunggu di stasiun, bisa-bisa kami kepanasan.

Setelah waktu perkiraan buat kedatangan kereta level bisnis, gue sama Angga langsung memutuskan keluar dari ruang tunggu dan naik angkot menuju ke stasiun. Stasiun yang bakal kami datangi adalah Stasiun Kebayoran soalnya di sanalah kami bisa menaikki kereta yang lebih layak untuk pulang. Kami tiba di stasiun sekitar jam setengah 4, dan ternyata keretanya tiba jam setengah 6. Lumayan lama gue nunggu kereta yang datangnya ngga pasti. Bisa digambarin kayak kalo kita suka sama seseorang, tapi orang itu sama sekali ngga ngerespon perasaan kita. Bete banget, men!

Keretanya datang, gue sama Angga masuk ke dalam. Ternyata di dalam udah penuh sama penumpang, tapi sepenuh-penuhnya kereta level bisnis ngga separah kayak kereta yang levelnya ekonomi. Gue masih bisa bernafas dan berdiri dengan nyaman di dalam.


Sekitar sejam gue berdiri di dalam kereta, dan akhirnya... ada penumpang yang turun dan ninggalin tempat duduknya gara-gara stasiun yang dia tuju udah sampe. Tapi sayangnya, Stasiun Tigaraksa juga sekitar 10 menit lagi sampe. Gue yang baru aja dapet tempat duduk setelah rela berdiri selama sejam terpaksa harus duduk cuma beberapa menit dan akhirnya ninggalin tempat duduk itu. Walaupun terasa berat, takdir emang harus memisahkan kita.

Keretanya pun berhenti di Stasiun Tigaraksa, gue sama Angga keluar dari kereta. Gue ngerasa capek banget. Tapi gue ngerasa cukup seneng soalnya gue bisa dapet pengalaman setelah berkunjung ke UIN dan ngebayangin kalo gue bisa jadi mahasiswa di sana. Aamiin.

You Might Also Like

3 comments

  1. wahaha udah kayak maho aja lo jalan2 berduaan :p

    ReplyDelete
  2. Cieee.... seneng jalan bareng sama siapa tuhhh????

    ReplyDelete