Pemeran Utama yang Mempunyai Muka Figuran

  • April 29, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 2 Comments


Hari yang cerah buat memulai aktivitas seperti biasanya..

Gue juga udah kurang lebih sebulan ngga ngepost di blog gara-gara sibuk ngurusin UN dan kegiatan lainnya.

Ngga kerasa, gue udah setahun mendalami ilmu teater. Apalagi pas kemarin (07/04/2012) gue dan temen-temen sekolah berhasil ngedapetin juara 1 lomba teater se-kabupaten Tangerang dan bakal ngelanjutin ke tingkat provinsi. Padahal kami cuma latihan selama 2 hari, tapi dalam 2 hari itu kami benar-benar berlatih dengan serius.. It was a best moment ever.

Ngomong-ngomong tentang teater, gue jadi inget masa-masa setahun lalu. Masa di mana gue masih kelas 2 SMA yang baru pertama kali kenal dan masih awam tentang teater.

Ohh iyaa, disini gue ngga bakal bercerita tentang lomba teater kemarin, tapi gue bakal bercerita tentang lomba teater setahun lalu yang diadakan di Untirta. Oke, langsung aja ya!

***

Hari itu di awal Maret 2011. Sepulang sekolah, ngga tau kenapa gue males banget pulang dan masih betah tinggal di sekolah. Mungkin emang itulah kebiasaan gue yang paling baik, ketika pas jam pulang sekolah temen-temen gue udah pada pulang ke rumahnya masing-masing, sedangkan gue masih dengan gembiranya bertahan di sekolah..

Ohh iya gue lupa, gue ngga pulang sekolah bukan karena gue males pulang, tapi karena waktu itu hari Jumat dan gue nunggu buat shalat Jumat dulu.

Nah abis pulang shalat Jumat inilah, gue diajak Bagus dan Riza, temen sekelas gue, buat ikut kegiatan. Karena emang waktu itu pas banget gue lagi ngga ada kerjaan (alias nganggur), gue pun mau aja ikut ajakan mereka. Tapi waktu itu gue belum tau kegiatan apa yang bakal gue ikutin. Setelah gue tanya, ternyata kegiatannya tuh gue diajak ikut ngebantuin main musik di ekskul teater.

Teater... yang ada di dalem pikiran gue waktu itu adalah sebuah ekskul yang dihuni oleh anak-anak perempuan yang suka ngumpul memakai kaos berwarna hitam dan suka teriak-teriak ngga jelas.

Oke.. karena gue pengen nikmatin ekskul yang belum pernah gue coba saat itu, gue pun dengan senang hati menerima ajakan Bagus dan Riza. Apalagi ekskul teater kebanyakan dihuni oleh anak-anak perempuan, itulah alasan pertama kenapa gue mau. Hehehe.

Setelah gue nunggu beberapa lama, akhirnya gue pun memasuki sebuah kelas yang bakal dipake buat latihan. Ternyata pas gue masuk, anak laki-lakinya (agak) banyak, yaitu ada Arie, Bagus, Elang, Riza, Lutfi, dan Joko (adik kelas).

Beberapa lama kemudian, pelatihnya pun dateng. Waktu itu, gue belum begitu kenal sama pelatihnya.

Di sana, gue cuma ngedengerin omongan pelatih yang bakal ngelatih kami. Katanya, kami bakal ikut lomba festival teater di salah satu universitas di Banten, yaitu di Universitas Sultan Ageng Tirtayasa atau bisa disingkat dengan nama Untirta.

Pelatih kami namanya Pak Roni M. Khalid. Ternyata beliau udah lama berpengalaman di dunia teater, beliau juga udah pernah menjadi sutradara buat pementasan teater di Banten TV.

Gue yang waktu itu masih polos dengan teater, gue cuma bisa ngedengerin apa yang pelatih gue omongin. Beliau ngasih sedikit gambaran dan beberapa hal tentang arti teater.

Hari pertama kenalan pun berakhir, dan kami pulang ke rumah masing-masing.

Keesokan harinya di hari pertama latihan, anak-anak yang masuk masih seperti biasanya, ngga ada yang berkurang. Kemudian kami melakukan pemanasan, kayak lari-lari kecil, teriak-teriak, dan lompat dari fly-over (ehh, yang terakhir ngga termasuk).

Setelah pemanasan selesai, kami masuk ke dalam kelas yang dipake buat latihan. Nah, di sinilah gue menemukan keanehan. Katanya waktu itu yang laki-laki cuma disuruh ngebantu ngiringin musik, tapi ternyata gue dan temen-temen malah ikut dapet peran.

Yang pertama dikasih peran tu si Arie dan Joko. Gue sama anak laki-laki lainnya ngeliatin pelatih ngasih arahan gimana cara memerankan dialog yang benar.

Hari pertama kita lewati dengan semangat.

Di hari kedua, mulai ada yang ngga masuk, salah satunya temen gue yang namanya Arie. Tapi ada juga anak laki-laki yang baru ikut gabung, namanya Yusuf. Dia adalah adik kelas gue.

Datang dan perginya seseorang itu bisa disebut seleksi alam. Di mana orang yang kuat dan ada kemauanlah yang bisa tetap bertahan, sedangkan orang yang cuma maunya bersantai-santai dan ngga punya kemauanlah yang akan tersingkir.

Ngga disangka, ternyata gue ngedapetin peran ngegantiin Arie gara-gara dia udah ngga ikut latihan lagi. Gue yang waktu itu masih belum tau cara berteater yang benar, masih terlihat kaku dalam memainkan peran tersebut.

Hari demi hari gue lewati dengan berlatih teater sepulang sekolah, sampe akhirnya di akhir Maret 2011 kami ngerasa kalo naskah yang kami mainkan itu terlalu sulit. Gue lupa judul naskah pertama kami, tapi dari naskah pertama itulah bakal muncul naskah kedua yang lebih keren.

Di awal April 2011 kami sah mengganti naskah dengan judul Toreh; dan Senja pun Memerah. Naskahnya tu menceritakan tentang kehidupan anak miskin yang berjuang untuk tetap bersekolah dan menggapai cita-citanya, tapi karena keterbatasan finansial-lah yang akhirnya memaksa dia untuk berhenti bersekolah.

Pak Roni yang waktu itu masih uji coba buat naskah yang kedua, mempercayai gue sebagai Toreh (pemeran utama), Bagus sebagai Bagja (teman Toreh 1), Yusuf sebagai Marun (teman Toreh 2), dan Joko sebagai Kardiman (ayahnya Toreh).

Kami serius menghafal dan memahami naskah yang udah ditentuin itu. Walaupun masih uji coba, tapi kami berharap bisa memerankannya dengan baik.

Hari demi hari kami berlatih dengan serius. Ternyata naskah tersebut belum selesai ceritanya, sehingga sampe akhirnya ada tambahan dialog dan peran. Untuk mengisi peran tambahan itu, pak Roni memutuskan Wilda sebagai Asih (adiknya Toreh), Riza sebagai tetangga, Windy sebagai istrinya Riza yang bekerja sebagai tunasusila, dan ada juga beberapa pemain yang menjadi masyarakat.

Di latar musik, Pak Roni mempercayai Bang Pe'el sebagai pemimpin musik. Beliau bisa dibilang sebagai asisten Pak Roni pada waktu itu. Yang menjadi pemain musik adalah Bang Pe'el, Elang, Lutfi, dan Bagus.

Buat pemain di bagian tarian surealis adalah anak perempuan. Mereka melakukan gerakan-gerakan sakral yang tidak mudah untuk dilakukan. Mereka ngga cuma ngelakuin gerakan-gerakan begitu aja, tapi ngelakuin gerakan yang penuh dengan makna.

Ternyata dengan naskah yang baru itulah kami mendapatkan kecocokan. Kami lebih serius dalam menggarap naskah tersebut.

Ini dia beberapa penampakan gue bersama temen-temen ketika latihan.











Waktu itu, teater yang ada di SMA Negeri 1 Kabupaten Tangerang belum punya nama. Gue dan semua anggota teater yang lain berdiskusi untuk nentuin nama apa yang cocok sama teater yang baru jadi ini. Pertama, salah satu temen gue ngusulin nama teater ini bernama “Sumber Makmur”. Gue berpikir sejenak, nama yang diberikan sama temen gue itu malah terlihat kayak toko material di pinggir jalan. Nama “Sumber Makmur” pun resmi ditolak. Kemudian ada yang ngusulin nama teater kami adalah “Under the Fly-Over”, terlihat dari kosakatanya emang keren soalnya pake bahasa Inggris, tapi kalo diartiin ke bahasa Indonesia, artinya jadi “Di bawah Fly Over”. Jangan mentang-mentang sekolah kami berada di bawah jembatan fly-over, namanya juga jadi kayak gitu. -__-

Setelah kami berdiskusi cukup lama, akhirnya nama yang pas untuk teater kami pun terbentuk. Namanya adalah Teater Warakala. Yang ngasih nama itu adalah pelatih sekaligus sutradara kami sendiri, yaitu Pak Roni. Beliau ngasih nama Warakala, dari kata 'Wara' yang artinya kabar/berita dan kata 'Kala' yang artinya waktu. Jadi, Warakala artinya waktu yang mengabarkan. Nama yang keren kan.

Gue yang punya muka kayak pemeran figuran ini dipercaya oleh Pak Roni sebagai pemeran utama. Tetapi gue yang waktu itu baru masuk ke dalam dunia teater masih belum maksimal buat memerankan peran yang dikasih, kayak nada vokal gue yang masih rendah, gerakan yang masih kaku, dan masih banyak hal yang masih belum bisa gue kuasai. Gue pun ngga putus asa dan serius dalam memerankan peran gue itu.

Pernah waktu itu di hari H-2 pementasan, gue melakukan sesuatu yang ngebuat Pak Roni dan seluruh pemain kesel. Gue yang seharusnya latihan, malah pulang ke rumah tanpa izin ke pak Roni. Gue juga memutuskan untuk pulang soalnya ada sesuatu yang harus gue persiapkan buat pementasan nanti, tapi apa daya gue disangka ngelakuin kesalahan.

Keesokan harinya di hari H-1, gue nanya ke temen-temen teater, respon apa yang dikasih pak Roni terhadap kelakuan gue kemarin. Kata mereka, gue dibilang, “Dasar mental artis!!!”. Gue yang ngedenger perkataan itu ngerasa seneng karena mental gue udah disamain sama artis yang lebih berpengalaman dari gue. Tapi ternyata, maksud dari perkataan “Dasar mental artis!!!” itu adalah mental egois, yang suka ngelakuin hal semaunya sendiri tanpa memikirkan perasaan orang lain. #Jlebb

Gue yang ngedenger penjelasan dari temen gue itu cuma bisa ngelus dada dan bilang dalam hati, “Sabar.. sabar.. sabar..”.

Latihan pun berlanjut seperti biasanya. Gue ketemu Pak Roni dan minta maaf atas apa yang gue lakuin kemarin.

Karena hari itu H-1 pementasan, kami berlatih sampe malam. Kami juga berlatih lebih serius dari biasanya.

Malam pun tiba. Akhirnya kami selesai latihan kemudian dilanjutin makan malam seadanya bersama. Gue sama temen-temen yang laki-laki disuruh nginep di Untirta soalnya biar besok langsung bisa ngerapiin barang-barang yang dipake buat pementasan.

Kami pergi ke Untirta menaiki mobil pick-up. Gue sama anak laki-laki yang lain pun ngangkutin alat-alat dan barang-barang lainnya ke atas bak mobil. Gue dan Yusuf di suruh duduk di dalam mobil sama pak Roni supaya kami ngga masuk angin, sedangkan yang duduk di bak mobil sambil megangin alat-alat adalah Pak Roni, Bang Pe'el, Bagus, Elang, Riza, dan Lutfi.

Sesampainya di Untirta sekitar jam 1 pagi (30/04/2011), kami langsung meletakkan alat-alat dan barang-barang lainnya buat perlengkapan pementasan besok. Gue dan temen-temen yang udah ngerasa agak ngantuk, ngangkutin alat-alat ke lantai atas gedung Untirta. Setelah semuanya udah diangkut ke atas, kami disuruh Pak Roni untuk tidur supaya pas pementasan besok, kami ngga ketiduran di atas panggung.

Gue dan temen-temen pun tidur di dalam tempat duduk yang ada di atas gedung auditorium yang bakal dipake buat pementasan besok. Gue ngerasa nyaman tidur di sana karena sejuk dan ber-AC. Hehehe.

Di pagi harinya bertepatan dengan hari pementasan, gue disuruh langsung ngeganti kostum sama Pak Roni tanpa mandi terlebih dahulu. Gue yang ngga mandi dari sore kemarin, ngerasa agak ngga nyaman sama keringet dan daki yang udah ngumpul di badan gue. Gue khawatir nanti keringet dan daki yang ada di badan gue itu bergabung dan akhirnya mengeras dan menjadi kulit berwarna hitam pekat.

Waduh gue jadi mikir yang engga-engga gini. Oke, kembali ke cerita..

Kami bakal tampil di urutan kedua sekitar jam 9 pagi. Sebelum tampil, kami berlatih lagi di salah satu ruangan kosong yang ada di Untirta supaya lebih percaya diri. Setelah latihan selesai, muka gue sama pemain lainnya didandanin pake bedak dan alat rias lainnya.

 


 


Ketika selesai didandanin, gue ngelihat muka gue terlihat lebih putih 80%. Coba aja kalo setiap mau ke sekolah gue pake bedak kayak gini, pasti muka gue bakal terlihat lebih putih dan kayak... penghuni taman lawang yang lagi nunggu pelanggan. -__-

Akhirnya waktu giliran kami untuk mentas tiba. Inilah waktu yang ditunggu-tunggu sebagai pembuktian dari latihan kami selama dua bulan..

Kami langsung berangkat ke gedung auditorium Untirta sambil ngebawa alat-alat dan barang-barang. Ada salah satu barang bawaan yang lumayan ngebuat kami repot ngangkatnya, yaitu gerobak. Gerobak yang berfungsi sebagai latar belakang dan tempat tidur si Bagja (Bagus).

Pembawa acara yang ada di auditorium sudah mengumumkan kepada gue dan temen-temen lainnya untuk bersiap-siap ke atas panggung.

Setelah semua alat-alat dan barang-barang selesai di angkut ke atas panggung dan ditata secara rapi, kami pun memulai pementasannya.

Pementasannya diawali dari musik pembuka. Gue yang dipercaya sebagai pemeran utama ngerasa gugup untuk memulai dialog, tapi setelah penonton memberikan tepuk tangan yang meriah, akhirnya rasa semangat dan percaya diri yang ada di dalam diri gue muncul seketika.

Gue memainkan dialog bersama yang lainnya dan diakhiri dengan tarian surealis.

Pementasan yang gue bawain bersama temen-temen pun berakhir. Kami ngerasa berhasil dalam pementasan tersebut. Gue juga ngerasa udah berhasil ngelaksanain tugas yang udah dipercayain dari temen-temen dan sutradara ke gue. It was an amazing day.

Kami segera ngeberesin peralatan dan barang-barang yang ada di atas panggung untuk dibawa kembali ke luar.

Pas di luar gedung, gue dan temen-temen yang lainnya bersyukur udah bisa ngasih pertunjukkan yang sebegitu maksimal. Katanya juga, ada salah satu penonton yang terbawa suasana sampe nangis dan terharu setelah ngeliat pementasan kami ini.

Setelah pementasan hari ini selesai, kami pun pulang. Gue dan Riza ngga pulang ke rumah, tapi nginep di rumahnya Lutfi, sedangkan Elang, Bagus, dan Yusuf nginep di rumah abah Dadi yang letaknya ngga begitu jauh dari Untirta.

Ohh iya, gue belum bercerita tentang abah Dadi. Beliau merupakan salah satu budayawan senior yang ada di Banten, tapi sekarang ia menjabat sebagai Ketua Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Banten.

***

Setelah gue bermalam di rumah Lutfi. Keesokan harinya (01/05/2011) gue, Riza, Lutfi, dan yang lainnya pergi lagi ke Untirta untuk ngeliat pengumuman hasil perlombaan.

Ternyata pengumuman hasil perlombaan dilaksanain jam 1 siang. Gue yang waktu itu tiba sekitar jam 10 pagi harus nunggu dulu sambil ngeliat pementasan sekolah lain yang berlangsung hari itu.

Jam 1 siang pun tiba. Gue sama yang lainnya duduk di ruang auditorium. Sebelum diumumin hasil lomba, kami melihat pembukaan yang berupa pementasan dari panitia. Pementasannya menarik dan ngebuat gue terhibur.

Akhirnya waktu yang kami tunggu-tunggu tiba, pengumuman hasil perlombaan dimulai. Gue sama yang lainnya berteriak gembira soalnya penghargaan pertama yang diumumin, didapetin sama salah satu aktris Teater Warakala, yaitu Wilda sebagai Asih yang berhasil ngedapetin kategori sebagai Pemeran Pendukung Terbaik. Kemudian, kami berteriak gembira lagi setelah pengumuman kategori Musik Terbaik diraih oleh Teater Warakala. Latihan musik kami terasa jadi ngga sia-sia setelah mendapatkan piala dalam kategori ini. Dan, kategori terakhir yang kami dapetin adalah kategori tata panggung terbaik.

Setelah semua kategori udah diumumin. Pengumuman untuk juara 1, 2, dan 3 pun dibacain, yang menjadi kandidat juara adalah Teater Warakala (SMAN 1 Kabupaten Tangerang), Teater Bahtera (SMAN 8 Kabupaten Tangerang), dan Teater Fiesta (SMAN 1 Kota Tangerang). Jantung gue jadi deg-degan, berasa kayak abis lari dikejar anjing sejauh 3 kilometer untuk ngedengerin juara tahun ini. Dan akhirnya... Teater Warakala mendapatkan juara ke-3, gue yang waktu itu maju untuk ngambil penghargaan berupa amplop dan papan bertuliskan: Juara ke-3 Festival Teater se-Banten, ngerasa sangat bangga sekaligus terharu karena perjuangan gue bersama temen-temen selama dua bulan yang ngga sia-sia. Disusul juara ke-2 didapetin Teater Fiesta dan juara ke-1 (juara umum) didapetin Teater Bahtera.




Pengumuman yang dibacain udah selesai semua. Kami pun merayakannya di luar gedung dengan teriakan bahagia dan rasa haru. Kami ngerasa sangat bangga atas prestasi yang diraih, mendapatkan salah satu juara dalam lomba teater se-Banten.

Pak Roni lalu mengajak kami untuk berkunjung ke rumah abah Dadi buat mengucapkan rasa terima kasih atas bantuan dan dukungannya selama latihan teater.

Sesampainya di rumah abah, kami langsung foto-foto bersama abah Dadi. Ini nih penampakannya..





Tapi ketika di rumah abah, kami baru sadar kalo seharusnya kami bisa ngedapetin juara 2 dalam lomba teater. Kenapa bisa begitu? Soalnya kami baru sadar kalo kami berhasil ngedapetin kategori lebih banyak dari Teater Fiesta. Dalam lomba tersebut yang ngedapetin kategori terbanyaklah yang berhak ngedapetin juara yang tertinggi. Tapi apa daya, nasi sudah menjadi dubur (ehh.. bubur maksudnya). Semuanya udah terlanjur dan berlalu, yang penting kami udah bersyukur ngedapetin salah satu juara.

Udah beberapa jam gue sama temen-temen ada di rumah abah. Tiba saatnya gue dan temen-temen untuk pulang ke rumah masing-masing membawa piala kemenangan. Kami pulang menaiki bus jurusan Balaraja. Kami ngga sabar untuk menanti hari esok Senin soalnya pas abis upacara bakal diumumin pemenang lomba teater yang kami ikuti kemarin, dan kamilah salah satu pemenangnya. :D

You Might Also Like

2 comments

  1. seburuk apapun penampilan nya
    pasti pak roni berkata " kalian hebat, kalian bagus , "
    tapi untuk ngedapetin nya itu sulit banget ya ,, pasti sewaktu latihan pernah di marah-in . tapi jadikan itu motivasi kawan tetap semangat dan berkarya
    ekS+ pengalaman
    by : part of TNB

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget.. Saya salut dengan Pak Roni yang begitu sabar melatih saya dan kawan-kawan pada saat itu. Pengalaman yang gak akan terlupakan.

      Terimakasih sudah membaca tulisan saya yang satu ini.

      Delete