Mendingan Juga Demo Masak!

  • March 19, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments



Asalamualaikum wr. wb.

Pertama-tama gue pengen ngucapin banyak-banyak terimakasih buat kalian yang masih setia ngebaca blog sesat gue ini. Mungkin tanpa kalian, blog gue bakal dipenuhi oleh laba-laba dan kelelawar karena saking sepinya.

Kedua-dua, ketiga-tiga, dan seterusnya, gue pengen berterimakasih kepada seluruh supir angkot yang udah selalu ikhlas menerima gue apa adanya sebagai penumpang.


Lah kok jadi nyambung ke supir angkot Gung?

Umm.. Ohh iya ya, kenapa jadi nyambung ke supir angkot gini?

Jeuh lu yang nulis lu yang bingung..

Haha tenang.. gue cuma belaga. Kenapa kali ini gue nulis tentang supir angkot? Yang pasti ada hubungannya sama kejadian yang gue alamin hari ini. Sebuah kejadian yang mungkin terjadi cuma sekali dalam hidup gue di masa SMA.
Oke, langsung aja ya ke cerita..

Hari ini (19/03/2012) adalah hari pertama gue melaksanakan UAS dan hari di mana supir angkot jurusan Adiyasa – Balaraja melakukan demo. Udah dari pagi pas gue berangkat ke sekolah naik motor bareng bokap, gue udah ngeliat banyak banget mobil angkot berjejer di pinggir jalan di daerah Cisoka dan Cengkudu buat ngelaksanain demo.

Gue juga kurang tau tu demo dalam rangka menuntut hal apa. Denger-denger sih, gara-gara banyak angkot-angkot liar yang ngga punya ijin tapi tetep aja beroperasi. Mungkin gara-gara itu, supir angkot yang punya ijin resmi ngga terima soalnya penumpang mereka jadi sedikit.

Sesampenya di sekolah, temen-temen gue yang rumahnya di daerah Adiyasa, Cisoka, dan sekitarnya banyak banget yang ngomongin tentang angkot Adiyasa, mungkin kalo mereka ngomonginnya di twitter, tu angkot Adiyasa bisa jadi trending topic kali.

Temen-temen gue juga hari ini banyak banget yang naik motor gara-gara ngga ada angkot. Ada juga temen gue yang ke sekolah naik bus karyawan, naik ojek, nebeng ke temen yang punya motor, dan masih banyak lagi cara lain menuju ke sekolah.

Akhirnya ujian sekolah di hari pertama pun selesai.

Seperti biasa, sebelum pulang, gue ke masjid dulu mau tiduran shalat dzuhur, abis itu pulang ke rumah.

Gue pulang bareng temen-temen yang satu arah dan jurusan, sebut aja namanya Panjul, Cecep, dan Giring.

Kami terpaksa naik angkot jurusan Cikande dan turun di Cengkudu soalnya percuma aja nungguin angkot Adiyasa yang belum tentu bakal dateng. Bisa dibilang sih sama aja kayak kalo kita suka sama seseorang, tapi orang yang kita suka itu ngga bisa ngasih kepastian dan cuma bisa ngebuat kita menunggu ngga jelas untuk menerima cinta kita. #MendadakGalau

Ketika udah sampe di Cengkudu, gue sama temen-temen ngeliat angkot Adiyasa, tapi sayangnya ngga dibolehin naik sama supirnya, alasannya sih gara-gara lagi demo. Yaudah deh kami cuma bisa pasrah nunggu.

Setelah itu, kami pun berpikir gimana caranya bisa pulang ke rumah dengan selamat dan sentausa. Akhirnya, kami memutuskan pulang cuma dengan modal jempol. Yang dimaksud ‘jempol’ disini adalah kalian mengarahkan salah satu jempol tangan kalian ke salah satu mobil yang lewat supaya diberi tumpangan.

Sekitar nunggu ngga jelas selama 5 menit, salah satu temen gue, Panjul, mengarahkan jempol tangannya ke salah satu mobil pick up yang lewat dan akhirnya... kami dibolehin buat naik. Woohoo!!!

Gue dan temen-temen udah ngerasa lega karena bisa dapet tumpangan buat pulang. Tapi ngga taunya, mobilnya tu cuma sampe Cisoka. Karena rumah kami ada yang di Kirana, Adiyasa, dan Cikasungka, terpaksa kami harus turun dan nyari tumpangan lain.

Akhirnya, kami nunggu tumpangan lagi dan masih dengan modal jempol, kami berharap ada mobil yang mau ngasih tumpangan.

Setelah kami menunggu selama 10 hari 10 malam (sebenernya sih cuma 10 menit), kami pun dapet lagi tumpangan buat pulang. Tapi kali ini agak beda, kita ngga naik mobil pick up lagi, tapi kita menaikki... truk pasir.

Karena hasrat malu kami udah tertutupi dengan hasrat ingin cepet pulang, yaudah tanpa basa-basi kami langsung naik ke truk pasir.

Di dalem truk, gue sama temen-temen berasa agak sesak napas dan mata kelilipan soalnya bekas-bekas pasir masih ada nempel di truk. Kami pun cuma bisa sabar menghadapi cobaan ini.

Di saat temen-temen gue lagi menikmati indahnya naik truk pasir, iseng-iseng gue foto-fotoin mereka..

Ni penampakannya..











Kami bukan sedang bertamasya

Truknya udah sampe di Kirana, ini berarti salah satu temen gue, Cecep, turun dari kayangan (ehh maksudnya truk pasir). Ini berarti juga, penghuni truk tersebut tinggal Gue, Panjul, dan Giring.

Lama kelamaan kami ngerasa bete juga. Dan akhirnya, untuk mengisi ke-bete-an kami itu, kami memutuskan buat main layangan, playstation, dan tentunya.. main hati.

Oke, yang barusan itu cuma ngekhayal.

Yang pasti gue sama temen-temen cuma bisa diem dan menikmati pemandangan alam sekitar selama di perjalanan.

Beberapa lama kemudian, kami ngeliat udah deket sama daerah Adiyasa. Tapi yang ada di pikiran kami adalah “Apa tu truk juga menuju ke arah Adiyasa? Atau jangan-jangan malah belok ke arah lain?”

Tebakan kami ternyata bener, truk itu menuju... ke arah lain, yaitu ke arah Maja.

Hah yang bener lu Gung? Terus gimana tu?

Iya beneran.. Akhirnya Panjul nyuruh si Giring buat naik ke sisi atas truk buat bilang ke supirnya kalo kita cuma sampe pertigaan. Nah, kalo Gue dan Panjul sih udah siap-siap aja di belakang buat turun.

Pas udah sampe pertigaan, truknya beranjak jadi pelan dan belok ke arah Maja.

Gue pun memutuskan untuk lompat dari truk.

“Gubraaak!!!”, begitulah bunyinya. Gue jatoh dan hampir aja nyium jalanan yang beraspal, tangan gue juga jadi lecet.

Tapi anehnya... Gue berasa cuma turun sendirian dari truk.

Dan ternyata bener, yang turun emang cuma gue sendirian. Gue ngeliat kalo temen-temen gue masih ada di dalam truk dan kebawa sama truk pasir biadab itu.

Gue panik. Gue pengen nelpon Densus 88, tapi gue ngga punya nomor telponnya.

Dan kenapa juga gue harus nelpon Densus 88???!!!

Densus 88 kan tugasnya buat ngebasmi teroris. Mana ada kan Densus 88 yang jauh-jauh dateng bawa kendaraan dan persenjataan lengkap cuma mau nolongin anak SMA yang lagi kebawa truk pasir..

WOYYY!!! LU KENAPA JADI NGEBAHAS DENSUS 88 SIH GUNG!!! NASIB TEMEN-TEMEN LU GIMANA TU???!!!

Astagfirullah.. Gue lupa cuy. Maaf.. maaf...

Yah sama kayak dugaan gue, temen-temen gue itu kebawa sampe ngga keliatan lagi dari hadapan gue.

Karena gue ngga mau dibilang sebagai temen pengkhianat yang ninggalin temennya berduaan kebawa truk pasir gitu aja, gue pun nunggu mereka di pinggir jalan dengan penuh doa dan harapan. Berharap temen-temen gue itu pulang dengan keadaaan seperti biasa, ngga dalam keadaan mendadak jadi orang kaya.

Setelah gue nunggu sekitar 10 menit, akhirnya dari kejauhan gue ngeliat dua orang pemuda lagi jalan dengan santainya. Dan dugaan gue bener, mereka adalah temen-temen seperjuangan gue, Panjul dan Giring, yang tiba-tiba hilang begitu aja dan akhirnya berpisah selama 10 menit di medan perang dalam menghadapi truk biadab itu. Gue pun terharu dan pengen meluk Arumi Bachsin.

Akhirnya gue bisa ketemu lagi sama Panjul dan Giring yang gue kira mereka udah kebawa sampe ke Zimbabwe.

Mereka bilang kalo mereka hampir aja kebawa jauh. Pas mereka turun, supirnya juga ngga tau kalo mereka turun. Padahal mereka udah teriak-teriak buat nyuruh tu supir ngeberhentiin truknya, tapi tu supir ngga denger-denger.

Sumpah, gue ngerasa udah kayak di film-film yang menceritakan penculikan anak-anak remaja yang disekap di dalem truk dan akhirnya mereka bisa kabur dari niat jahat penculik itu.

Setelah gue ngedengerin cerita Panjul dan Giring yang begitu dramatis, kami pun ngelanjutin lagi jalan kaki menuju rumah.

Di perjalanan pulang, kami ngeliat supir angkot Adiyasa masih ngumpul-ngumpul gitu. Gue kira sih mereka masih demo. Dan seketika itu gue berpikir, daripada demo-demo ngga jelas dan ngebikin banyak pihak yang merasa rugi, mendingan juga demo masak deh. Udah dapet makanan dan bikin perut kenyang, ngga ada pihak yang merasa rugi karena adanya demo tersebut.

Setengah jam kemudian, akhirnya gue sampe rumah dalam keadaan sweater, celana, dan tas gue kotor penuh dengan debu dan pasir.

Hari ini emang penuh banget petualangan yang gue alamin bareng temen-temen.

Semoga angkot Adiyasa ngga demo lagi soalnya kalo tiap hari demo kan bisa-bisa berpengaruh juga sama perekonomian dunia.

You Might Also Like

0 comments