From Jogja with Love

  • March 10, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments



Peringatan!
Post ini berisi tulisan-tulisan yang berisi tentang kisah percintaan anak remaja. Jadi yang merasa jomblo, tuna asmara, fakir asmara, dan sejenisnya dilarang membaca post ini karena bisa menyebabkan kegalauan, rasa iri, dan ingin cepet-cepet punya gebetan. Dikhawatirkan juga nanti para jomblo dan sejenisnya karena saking menghayati post ini langsung pergi ke bawah shower atau merebus baygon cair kemudian menyuntikkannya ke urat nadi masing-masing.

Oke, udah dibaca kan peringatan di atas. Jadi bagi para tuna asmara dan sejenisnya kalo nanti merasa ngga kuat, tolong lambaikan tangan anda ke webcam.

Umm... oke deh langsung aja ya ke cerita.

Awal Maret ini merupakan bulan yang penuh berkah bagi gue. Mau tau kenapa? Karena bulan Februari udah lewat.
Loh emang kenapa sama bulan Februari?

Nih gue kasih tau ya, bulan Februari kemarin merupakan bulan yang penuh cobaan bagi gue. Dimulai dari kisah asmara gue yang kurang berjalan dengan lancar, sering ngeliatin temen-temen gue yang berduaan sama pacarnya pas pulang sekolah yang bikin gue pengen cepet-cepet pulang dan pergi ke bawah shower, sampe hal-hal yang biasanya sering terjadi kayak diturunin dari angkot di tengah jalan.

Terus hubungannya sama judul post lu sekarang apa?

Jujur, ngga ada hubungannya sama sekali. Gue cuma pengen curcol sebentar aja sama kalian. Hehehe.

Udahlah gue ngga mau banyak basa-basi lagi.

Awal bulan Maret ini, untuk ke sekian kalinya gue bisa melepas status single gue. Hahaha. Yah single, bukan jomblo.

Akhirnya gue bisa ngerasain lagi masa-masa indahnya kisah asmara anak SMA. Gue juga ngga sering ngerasa kesel lagi kalo gue ngeliat temen-temen gue yang pacaran di sekolah.

Mungkin dari judulnya aja ‘From Jogja with Love’ kalian pasti bertanya-tanya kenapa harus Jogja, bukannya Paris, New York, Madrid, London, atau kota-kota terkenal lainnya yang ada di dunia. Jawabannya adalah karena gue belum punya cukup uang buat kesana. Jangankan ke Paris, ke sekolah naek angkot aja kadang-kadang gue masih harus ngerelain ngga jajan selama seminggu. *Oke ini mulai lebay*

Cewek pendamping hidup gue saat ini adalah seseorang yang udah ngga asing lagi. Mungkin kalian juga udah pada kenal kok soalnya gue sering nge-post tentang dia di blog gue ini. Kalo di blog, gue manggil dia dengan sebutan Britney, tapi nama aslinya adalah Oki Fitriani Nalurita.

And this is the beginning of the story

Dimulai dari perjalanan waktu tour sekolah ke Jogja kemarin (kalo ada yang belum tau, lihat aja post gue sebelumnya) dan kalian juga bisa baca di post ‘Cewek Unik di Kelas Gue part 2’.

Nah dari beberapa post gue itu, gue bakal ngelanjutin perjalanan kisah asmara gue sama... umm... Fitri (biasa gue panggil Britney di blog).

Setelah beberapa bulan tour
Jogja telah lewat, ngga tau kenapa hubungan gue sama Fitri jadi lebih deket dan makin deket. Mungkin waktu gue sama dia duduk sebangku pas di bus, itu adalah tanda-tanda soalnya gue juga punya rasa yang lain ke dia. Hehehe.

Hari demi hari berlalu, siang dan malam silih berganti, dan tukang pempek di deket sekolah gue juga semakin hari semakin terlihat tua. Oke ini ngga nyambung.

Lama-kelamaan Gue sama Fitri malah terlihat kayak punya hubungan TTM (Teman Tapi Mesum Mesra). Dan gue ngerasa itu memang bener apa adanya.

Karena gue bukan tipe cowok yang suka punya hubungan ngga jelas, kayak TTM-an. Akhirnya gue pun memberanikan diri untuk menyatakan perasaan gue ke Fitri. Dan tepat tanggal 4 Maret 2012, sekitar jam... waduh gue lupa. Gue pun ‘nembak’ dia lewat SMS. Cara gue ‘nembak’ pun bisa dibilang ngga nyambung.

*di SMS*
Gue: “Hey fit, gimana kabar kedua orang tua lu?”
Fitri: “Alhamdulillah baik cak. Kalo orang tua lu?”
Gue: “Alhamdulillah juga baik fit. Ohh iya kalo gitu kita jadian yuk?”

Tuh kan, betapa ngga nyambungnya gue waktu itu. Gue juga ngga kepikiran (emang gue juga ngga mau mikirin sih) ‘apa hubungannya kabar kedua orang tua’ dengan gue yang ngajakin dia buat jadian. Sampe sekarang gue juga masih bingung.

Pertamanya Fitri emang masih bingung dari pertanyaan gue ngajakkin dia jadian, tapi setelah gue jelasin panjang lebar selama 3 hari 3 malem ke dia (sebenernya ngga segitu lamanya), akhirnya dia pun ngerti dan ngejawab, “Maaf gue ngga bisa... ngga bisa buat nolak lu cak. Yaudah kita jalanin aja ya”.

Gue diem seketika.

Setelah gue diem beberapa abad, ehh.. beberapa menit maksudnya, gue pun jadi senyum-senyum sendiri kayak orang baru diterima cintanya. Hahaha emang bener sih.

Ciee... Yang baru jadian... PJ-nya dong!

PJ apaan? 

PJ = Pala lu Jenong.

Oke gue ngerasa bahagia dan nyaman bisa jadian sama Fitri soalnya dia ngga kayak cewek lainnya, salah satu contohnya aja kalo gue lama ngebales SMS, dia ngga cepet ngambek. Sebenernya masih banyak hal-hal menarik yang bisa gue ceritain satu per satu tentang dia, tapi karena gue males yaudah segitu aja dulu.


Akhirnya gue bisa ngerasain lagi indahnya kisah asmara masa SMA yang mungkin selama ini gue selalu di pihak yang kurang beruntung.

Umm... Gue sih cuma minta doa dari kalian supaya hubungan Gue sama Fitri bisa bertahan lama.. Amiinnn...

Yah ini semua berawal dari
Jogja... Jogja... I miss you so much.

You Might Also Like

0 comments