No Comment, No Cry

  • February 22, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Kali ini gue ngga bakal ngebahas tentang cinta-cintaan soalnya gue tau kalo gue selalu menjadi pihak yang dirugikan atau kurang beruntung selama gue nulis post yang bertemakan cinta di blog gue ini.

Lihat aja post gue dari awal sampe post gue yang terakhir, kebanyakan post yang berisi tentang cinta-cintaan itu berakhir kepada gue yang selalu gagal untuk membina sebuah hubungan yang baik dengan mantan-mantan pacar gue. Kalo ngga itu, pasti gue yang selalu diputusin atau dijauhin ketika gue udah sayang ke seseorang. #Jlebb

Waduh kenapa gue jadi curhat gini.

Oke langsung aja ke topik yang bakal gue bahas kali ini.

Kali ini gue bakal ngebahas tentang blog pertama gue dan blog gue sekarang yang sepi dari komentar atau tanggapan-tanggapan dari pembacanya.

No Comment, no cry”, itulah kutipan yang gue ambil dari salah satu blogger yang gue kenal. Dari kutipan tersebut, gue sadar kalo sebuah komentar di blog bukanlah hal yang penting, tapi isi atau kontribusi yang kita tulis di blog itulah yang penting.

Gue sering ngebaca blog-blog yang udah terkenal, salah satunya blognya si shitlicious. Dari blog itu, gue bisa ngambil hikmah kalo mahasiswa abadi bukanlah penghambat untuk mencapai kesuksesan, tapi mahasiswa abadi adalah penghambat untuk mempunyai seorang pacar. *ups*

Dari blognya juga gue bisa ngedapetin inspirasi yang kadang-kadang susah keluar dari otak gue ini, yah semacam kalo kalian boker tapi susah ngeluarin isinya.

Ngomong-ngomong tentang blog, walaupun blog gue jarang ada  yang ngebaca dan ngengomentarin, tapi gue tetep suka nge-post di blog.

Contohnya aja kayak blog gue ini, kalian pasti bisa ngitung berapa komentar yang ada di setiap post yang gue posting. Bisa dihitung pake jari dan ngga usah repot-repot minjem kalkulator warung tetangga sebelah untuk ngehitung. Mungkin di blog gue ini juga lebih banyak sarang laba-laba dan debunya dibandingkan dengan komentar ataupun kunjungan orang-orang. #Ngenes

Gue nge-post sesuatu di blog juga ngga berharap untuk selalu di komentarin ataupun diberi tanggapan dari pembaca, walaupun gue terkadang berharap ada seseorang pembaca blog gue yang khilaf untuk selalu ngebaca blog gue yang aneh ini setiap hari. Hehehe.

***

Oke kayaknya gue bakal flashback ke pertama kalinya gue kenal blog.

Pertama kali gue kenal blog adalah sekitar di bulan Desember 2009. Pertamanya gue juga ngga tau blog itu apa, kirain gue blog itu semacam nama virus yang ada di komputer, tapi ternyata gue salah besar. Dan akhirnya, gue tau kalo blog adalah semacam diary online yang bisa ditulis apa aja, mau itu curhatan, rahasia kehidupan, aib yang kalian punya, catatan singkat, pokoknya bisa nulis apa aja yang disuka.

Sebenernya gue udah punya blog dari bulan Januari 2010. Kayaknya sih blog jadul gue itu masih aktif, klik aja disini. Tapi blog jadul gue itu postingannya ngga begitu jelas dan lebih garing dari yang sekarang karena waktu pas gue ngebuat blog, gue bingung mau nge-post apa. Yaudah akhirnya gue nge-post apa aja yang gue temuin di internet dan yang terlintas di pikiran gue.
Tapi karena gue tipikal anak yang cepet bosenan akan sesuatu, akhirnya gue ngga pernah nge-posting apa-apa lagi di blog jadul gue itu. Mungkin ketika kalian buka sekarang, udah banyak banget sarang kelelawar dan para gelandangan yang lagi tiduran di dalam sana.

Setelah gue cukup lama vakum dari dunia kegoBlog-an. Akhirnya di bulan Oktober 2011 kemarin gue kembali untuk ngebuat blog baru. Gue ngebuat blog lagi soalnya gue terinspirasi dari Raditya Dika, seorang blogger yang sukses jadi seorang penulis.

Blog gue yang sekarang berisi tentang kehidupan pribadi gue yang kebanyakan mengalami hal-hal absurd.

Setelah gue ngebuat blog baru, gue juga ngga berharap blog gue itu selalu dibaca oleh orang-orang. Gue hanya pengen menuangkan inspirasi ataupun curhatan-curhatan gue disana, sekaligus itu juga gue anggap sebagai sebuah buku diary gue yang bakal gue inget sampe kapanpun soalnya kalo kita nulis di blog, kita ngga usah repot-repot beli buku diary di toko yang kebanyakan gambarnya bunga-bunga berwarna unyu kalo ngga hello kitty. Kan kalo gitu, siapa tau aja sampe gue punya anak, cucu, cicit, dan anak dari anak anaknya anak cicit gue bisa ngebaca tentang kehidupan gue di blog gue itu. Hehehe.

Blog gue juga bisa diartikan sebagai isi sebuah cerita yang ngga perlu gue ucapin ke kalian secara satu per satu kayak ketika nyokap gue ngedongengin si Kancil sebelum gue tidur waktu gue masih kecil. Karena dengan adanya blog, kalian bisa setiap kali ngebuka blog gue itu tanpa lupa dan kehilangan cerita sedikitpun.

OK. Maybe I will keep on writing until my last breath.

You Might Also Like

0 comments