Masa Alay: Masa Suram, tapi Bahagia

  • February 13, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Lay.. Lay... Lay... Lay... Lay... Lay... Panggil aku si anak Alay
Tulisanku gede-kecil dan kalo difoto telunjukku nempel di bibir
(Terinspirasi dari lagu Jablay – Titi Kamal)

Pertama gue mau nanya ke kalian. Kalian pernah ngga sih jadi anak alay? Terus menurut kalian enakan jadi alay atau jadi manusia normal biasa?

Wah berarti alay ngga normal dong?

Bukan itu juga maksud gue. -___-

Iya gue tau. Gue juga pernah ngerasain jadi anak alay kok.

Rasanya jadi alay tu kayak... kayak... umm kayak apa ya... rasanya tu kayak... kayak kita jadi alay.

Gue alay untuk yang pertama kalinya waktu umur gue sekitar 11 tahun. Di mana pada waktu itu gue lagi memasuki fase labil atau fase di mana seorang anak lagi pengen-pengennya mencoba sesuatu yang aneh dan mencoba ikut-ikutan temen-temennya.

Gue ngerasa bener-bener jadi alay waktu gue kelas 6 SD ketika rambut gue diwarnain jadi pirang. Waktu itu gue ngerasa kalo rambut dipirangin bisa meningkatkan kegantengan gue. Tapi ternyata, temen-temen gue malah bilang kalo rambut gue mirip anak gembel stasiun Tanah Abang. #Jlebb

Apalagi waktu gue dibeliin HP sama bokap. Disitu gue mulai yang mengenal yang namanya ‘SMS-an’.

Karena waktu gue masih SMP, gue masih gampang terkena hasutan-hasutan dari temen-temen gue. Akhirnya apa yang temen gue omongin, langsung gue coba dan ikutin.

Pertama tentang tulisan yang kita ketik kalo lagi SMS. Awalnya, gue kalo ngetik SMS sama seperti kayak manusia normal lainnya, hurufnya normal dan gampang kalo dibacanya. Tapi salah satu temen gue malah bilang kalo tulisan gue di SMS tu formal banget kayak om-om.

Nah, karena gue ngga mau dibilang kayak om-om. Akhirnya gue minta saran ke temen gue itu untuk gimana caranya tulisan SMS gue ngga kayak om-om dan gue bisa dibilang anak gaul. Dia pun ngasih liat SMS yang ada di HP-nya ke gue.

“Gung, anak muda jaman sekarang mah kalo nulis SMS, hurufnya gede-kecil gede-kecil terus dicampur sama huruf.” (contoh: h3y LeH n4L?)

“Hah yang bener lu? Emang kalo tulisan SMS gue kayak gitu, gue bisa disebut ‘anak gaul’?”

“Ya iyalah. Percaya deh sama gue!”

Sejak saat itu, tulisan gue di SMS pun berubah jadi alay. -__-

Contoh beberapa kata alay yang masih gue inget:

1) bales -> LezZ
2) SMS -> sMz
3) –nya -> X
4) aku -> Aq
5) Lagi -> Gy

Pokoknya masih banyak banget kata-kata kayak gitu yang gue sendiri aja males bacanya.

Tulisan gue kayak gitu bertahan sampe gue kelas 3 SMP.


***

Tapi semuanya berubah ketika gue lulus SMP dan mulai memasuki kehidupan di SMA.

Gue baru sadar setelah salah satu temen gue di SMA bilang kalo gue itu alay. Buktinya aja waktu itu gue pernah punya username Facebook kayak gini ‘Aqunq Sang Pujangga’. Coba aja liat, betapa alay-nya kan username FB gue.

Gue aja bingung kenapa waktu dulu gue bisa alay kayak gitu. Mungkin bener ya menurut kata-katanya bang @radityadika, “Alay merupakan proses menuju kedewasaan”. Yah bener, itu yang gue alamin. Tanpa adanya masa alay, mungkin gue ngga bakal bisa disebut dewasa.

Akhirnya setelah gue sadar, gue pun mendapatkan ilham dan gue insyaf dari perilaku alay gue. Dari pengalaman gue menjadi alay, gue berpikir kalo alay tu cuma bikin susah diri sendiri dan orang lain. Mulai dari nulis SMS, gaya berpakaian, gaya model rambut, pokoknya banyak banget deh.

Gue pun menjadi manusia normal seutuhnya pas kelas 2 SMA.

Gue tau, masa alay merupakan masa yang suram bagi gue, tapi setidaknya pas gue memasuki masa-masa itu, gue punya kenangan-kenangan tersendiri yang unik dan ngga bisa gue lupain sampe saat ini. Kadang-kadang gue juga sempat ketawa-tawa sendiri, bukan karena gue gila gara-gara gue ngga bisa pacaran sama Arumi Bachsin tapi karena gue nginget masa-masa alay gue dulu. Apalagi temen-temen gue yang tau gue pernah alay, kadang-kadang mereka ngeledekin username FB gue yang pernah mengalami masa alay.

Umm... I have so many memories about Alay. How about you, guys?

You Might Also Like

0 comments