Failentine Bukan Valentine

  • February 14, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 2 Comments


Ada apa ini???!!! Dimana-mana warnanya pink dan ada gambar berbentuk hati!!!

Itulah kepanikan gue saat berada di salah satu supermarket deket rumah gue.

Gue ngga tau ada peringatan apa, kok bisa seisi supermarket warnanya bisa berubah jadi unyu gini. Di mana-mana ada gambar hati sama chupid tergantung di setiap sudut.

Keesokkan harinya.

Ternyata hari ini tanggal 14 Februari, gue baru sadar kalo hari ini hari... Selasa.

So whaaat???

Ternyata... eh... ternyata... menurut kebanyakan orang hari ini adalah hari Valentine, yang ber-arti juga adalah hari kasih sayang. Tapi menurut gue tanggal 14 Februari tuh... yah tetep tanggal 14 Februari. Nothing special.
Pas gue buka akun twitter, banyak juga  temen-temen gue disana yang nge-tweet tentang hari ini, yang katanya hari Valentine. Dan gue cuma bisa ngeliat tweet-tweet mereka yang beraneka ragam ekspresi. Ada yang isinya galau gara-gara ngga ada yang ngasih cokelat, bingung gara-gara mau ngasih cokelat ke siapa soalnya dia ngga punya pacar, ada juga yang berencana kalo dia bakal ngasih cokelat ke pacarnya secara surprise, dan ada juga yang keracunan gara-gara makan cokelat yang tanggal kadaluarsanya udah lewat 3 bulan lalu. Ahh pokoknya kayak gitu deh.

Sebenernya sih gue tau hari Valentine udah cukup lama, sekitar sejak gue kelas 5 SD. Pertamanya gue juga bingung, kenapa hari Valentine tuh identik sama yang namanya ‘cokelat’, terus cokelatnya dikasih ke orang yang kita sayangi. Ternyata setelah gue tau, soalnya kalo kita ngasih lontong atau opor ayam pada hari Valentine, nanti dikiranya Lebaran.

Krik.

Di sekolah, temen-temen gue juga banyak yang ngebawa cokelat yang dibungkus secara rapih dan ada pitanya. Dan mungkin mereka pengen ngasih cokelat itu ke pasangannya masing-masing. Sedangkan gue, gue cuma ngebawa cokelat choki-choki yang harganya gopek-an yang gue beli dari koperasi sekolah, dan memakannya sendiri di pojokan kelas. Yah bener banget, sangat kontras banget perbedaan antara yang berpacaran dan yang single.

Ohh iya, ngomong-ngomong soal hari Valentine, gue punya cerita menarik tentang hari itu.

Ceritanya waktu gue kelas 3 SMP (wah flashback nih). Gue yang waktu itu masih labil dan masih ngikutin trend-trend yang lagi booming, ngerasa kalo tanggal 14 Februari adalah hari spesial bagi orang-orang yang punya pacar untuk berbagi kasih sayang dengan memberikan sekotak cokelat.

Akhirnya gue berencana untuk ngebeli cokelat untuk gue kasih ke pacar (sekarang mantan) gue. Tapi sayangnya pas gue ngebuka dompet, ternyata uangnya kurang. Dan akhirnya ngga jadi-lah gue ngebeli cokelat. #Mengenaskan

Tanggal 14 Februari pun tiba, pacar (sekarang mantan) gue itu ternyata ngajakin gue ketemuan. Dia ngajak ketemuannya pas abis shalat maghrib di depan rumahnya. Untung aja rumahnya tu cuma beda satu gang dari rumah gue, jadi gue cukup jalan atau ngga ngesot aja kesana.

Pas ketemu, gue ngobrol-ngobrol dulu sebentar sama dia. Tiba-tiba, dia megang tangan gue dan ngasih sesuatu. Katanya, gue harus ngebuka sesuatu yang berbentuk kotak itu harus di rumah, ngga boleh dibuka disini. Dan gue berharap sesuatu itu bukanlah sebuah bom buku kayak yang pernah terjadi di berita-berita.

Gue pun berpisah sama dia, dan gue pulang ke rumah.

Sesampainya di rumah, gue langsung masuk kamar. Perlahan-lahan gue ngebuka bungkusan itu. Ternyata isinya adalah sekotak cokelat yang dibungkus rapih dan bertuliskan ‘I Love U’. Wow gue seneng beud tau ngga!!! (Waduh kenapa jadi alay gini???!!!)

Tapi di dalam bungkusnya ada lagi sesuatu yang bentuknya kayak surat, dan ternyata itu adalah..... surat (capek deh!). Segera itu juga langsung gue baca.

Betapa terkejutnya hati gue, ternyata isi suratnya adalah kalo pacar (sekarang mantan) gue itu minta pppp... ppu... pu... Pup. Ehh bukan pup, maksudnya dia minta... pppp...pppu....puu.. PUTUS!!!

Ohh cuma minta putus...

APAAAA???!!! *Nge-close kamera ke depan muka*

Seketika itu juga gue langsung diem dan ngga ngomong sepatah kata pun. Bukan karena gue kaget, tapi karena.... perut gue tiba-tiba mules dan pengen boker.

Langsung aja gue lari ke toilet.

Oke yang barusan ngga penting.

Gue baca suratnya berkali-kali, dan ternyata emang bener kalo dia beneran minta putus.

Gue cuma bisa ngelus dada. *sabar... sabar... sabar...*

Dan nasib cokelat yang dia kasih buat gue itu akhirnya gue makan bareng temen-temen. Karena kalo nanti ternyata cokelat yang dikasih dari mantan gue itu mengandung racun, jadi yang keracunan bukan gue doang, tapi temen-temen gue juga.


Sejak kejadian itu, sampe saat ini gue memperingati tanggal 14 Februari sebagai ‘Failentine’s Day’. Diambil dari kata bahasa Inggris, yaitu ‘FAILED’ yang artinya ‘GAGAL’. Yah, gagal membina hubungan dengan pacar untuk yang ke sekian kalinya.

So, do you still believe about Valentine’s day?
Valentine’s day is just a myth. It is just your imagination. Hahahaha. *devil laugh*

You Might Also Like

2 comments