Wicak vs Cicak

  • January 22, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Wicak... Wicak... di dinding
Diam-diam merayap
Datang seekor nyamuk
Happ...
Lalu ditangkap

Ehh perasaan ada yang aneh deh sama lagunya. Yang bagian mananya ya?

Ohh iya. Itu kok ada nama ‘Wicak’-nya, seharusnya kan cicak. Lagian jauh banget dari huruf ‘W’ ke ‘C’.

Mumpung pagi ini lagi nyantai, mendingan gue iseng-iseng nulis di blog deh.

Jadi gini. Akhir-akhir ini temen gue banyak banget yang manggil nama gue ‘Cicak’, padahal kan nama panggilan gue itu ‘Wicak’.

Sebenernya sih gue dipanggil ‘Cicak’ udah lama. Yang pertama manggil dengan sebutan itu adalah mantan pacar gue. Gue juga ngga tau kenapa mantan dan temen-temen bisa manggil dengan sebutan kayak gitu ke gue.

Kalo mau tau, cicak adalah salah satu reptil yang paling males gue deketin. Yap.. bener, selain itu gue juga ngerasa jijik. Lihat aja dari kulitnya yang warnanya agak keabu-abuan kecokelat-cokelatan, terus kalo dipegang agak licin. Ihh... ngga banget deh.

Pernah waktu itu kepala  gue kejatuhan cicak dari langit-langit kamar. Alhasil, tu cicak berhasil ngagetin dan ngebuat gue teriak-teriak kayak banci dikejar-kejar kamtib. Si cicak malah ngerasa ngga bersalah gitu, dia malah langsung lari aja, tanpa kata ‘maaf’. Sejak saat itulah gue ngerasa kesel banget sama tu hewan reptil.

Setiap ada cicak di kamar, gue langsung ngambil sapu lidi terus ngusir sampe dia keluar dari kamar. Gue ngga mau aja kejadian menjijikkan itu terulang lagi, kejadian di mana  si cicak mengeluarkan isi perutnya ke atas rambut gue (baca: boker).

Pertamanya sih gue cuma ngerasa ada sesuatu yang jatuh di atas rambut, tapi setelah gue raba-raba, ternyata bentuknya kecil. Karena gue ngga tau itu apa, yaudah deh gue tekan aja. Tau-taunya setelah gue liat dan cium, ternyata baunya ngga enak banget sampe-sampe gue pengen muntah. Sesuatu yang warnanya hitam itu adalah poop-nya seekor cicak (tidaaaaakk......!!!!).

Gue langsung ngeliat langit-langit kamar dan ngeliat tu cicak malah ketawa kayak gini, “Ckkk... Ckkk... Ckkk”. Ternyata si cicak bukan anak alay, coba kalo dia alay, mungkin ketawanya bisa kayak gini, “Wkwkwkwkwk” atau ngga, “Xixixixixixi”. Jadi aneh banget kan.

Kembali ke poop-nya si cicak.

Kurang ajar banget kan! Emangnya kepala gue ini jamban apa? Sampe-sampe si cicak buang poop-nya ke atas kepala gue.

Gue pun marah-marah sendiri ngga jelas.

Pernah juga waktu itu di kelas, salah satu temen gue, si Riza, minta tolong untuk ngambilin sesuatu di dalem kaleng cat waktu lagi bikin miniatur kota Yogya. Gue sih ngga naro rasa curiga apa-apa ke dia, tapi ternyata pas gue liat ke dalem kaleng catnya... jeng... jeng... jenggg... ada CICAAAAKKKKK!!!!

Seketika itu gue langsung lari kepojokan.

Si Riza malah ketawa ngakak, dia nganggap gue culun gara-gara takut sama cicak. Gue sih bodo amat mau dibilang apa juga, yang penting jangan sampe tu cicak lompat dari dalem kaleng cat terus nempel di baju gue. Bisa-bisa langsung gue copot dah tu baju.

Itulah kenapa gue ngga suka sama cicak. Mungkin kalo kalian ada yang beranggapan gue ini culun, itu terserah kalian. Yang pasti inilah gue yang punya kekurangan dan kelebihannya masing-masing.

You Might Also Like

0 comments