Oh Damn... I'm Falling in Love Again!!!

  • January 30, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments



“I don’t believe that I can fall in love again”, itulah kata-kata yang ada di dalam pikiran gue saat ini setelah apa yang gue rasain tentang manis dan pahitnya cinta.
 
Padahal saat ini gue lagi males mikirin tentang pacaran, PDKT, ngincer cewek yang disukai, pokoknya segala hal yang berbau kayak gitu deh soalnya gue pengen lebih fokus sama pelajaran. Tapi semuanya berubah ketika gue kenal sama seorang cewek (lagi) yang ternyata dia adalah adek kelas gue sendiri. Dan akhirnya, sekarang gue kembali terjebak ke dalam lingkaran asmara.

Sebut aja namanya ‘Aisyah’ (bukan nama yang sebenarnya). Pertama kali gue kenal dia adalah dari sebuah jejaring sosial yang saat ini lagi nge-trend, yaitu twitter di pertengahan bulan Desember 2011 lalu di saat liburan semester 1. Dan awal perkenalan gue sama Aisyah bisa dibilang cukup sederhana. Berawal dari gue yang cuma iseng-iseng minta follback ke dia dan akhirnya menjadi ke sebuah percakapan yang serius.

Percakapan pertama antara gue dan dia adalah tentang status gue sebagai kakak kelasnya sampe ke hal-hal yang kami suka. Setelah cukup lama gue sama Aisyah mention-mentionan di twitter, akhirnya dia minta nomor HP gue. Karena waktu itu gue masih nganggap dia cuma sebagai adek kelas biasa dan gue ngga mau dianggap sebagai kakak kelas yang sombong, yaudah gue kasih aja nomor gue ke dia.

Waktu pertama kali gue kenal Aisyah, gue juga belum tau dia tu orangnya kayak gimana. Gue cuma tau dia lewat avatar twitter-nya aja, dan mungkin dia juga kenal muka gue lewat avatar yang gue pasang di twitter.

Ketika pertama masuk sekolah di semester 2, akhirnya gue bisa ngeliat Aisyah secara langsung. Pertama kali gue ngeliat dia, yang ada di dalam pikiran gue adalah ternyata dia ngga seperti yang gue bayangin. Dia lebih cantik dari ava twitter-nya. Gue pun berkesimpulan kalo tidak semua orang yang punya ava cantik di twitter itu juga cantik, begitu juga sebaliknya. Tapi setelah gue cukup lama sering sms-an dan ngobrol-ngobrol tentang kesukaan masing-masing sama Aisyah, ternyata gue sama dia punya kecocokkan yang semuanya hampir mirip. Contohnya aja kayak klub sepakbola yang dia suka, dia suka sama Manchester United dan gue juga sama; Dia juga lebih suka sama animasi dibandingkan sama sinetron-sinetron lebay yang ditayangin di tv dan gue pun juga sama. Gue ngerasa kalo gue sama Aisyah punya banyak kecocokkan, jadi kalo gue sering ngobrol-ngobrol di sms berasa nyambung. Tapi sayangnya kalo di sekolah, gue jarang ketemu dia. Mungkin karena jarak dan kelas yang memisahkan kita.

Tapi ketika ketemu, kata yang keluar dari mulut gue cuma “Hai!” tanpa pernah bisa ngelanjutin kata-kata atau kalimat lain. Mungkin karena semua hal itu juga, akhirnya gue bisa jatuh cinta sama Aisyah. Gue ngerasa kalo dia tu perempuan yang lain daripada yang lain setelah cukup banyak perempuan yang datang dan pergi singgah di hati gue.

Tapi ada yang beda dari Aisyah sekarang, kayaknya dia ngga kayak yang gue kenal sebulan yang lalu. Dia udah mulai menjauh. Dia udah jarang sms kalo ngga yang gue sms duluan. Gue pun ngerasa ada yang hilang dari diri gue. Dan kenapa gue jadi galau gini...

Sampe saat gue nulis post ini juga kayaknya dia emang udah ngga nge-respon perasaan gue lagi. Dan Inilah sebabnya kenapa gue males ngerasain yang namanya ‘jatuh cinta’.

You Might Also Like

0 comments