Lari Lompat Gawang = Momen Memalukan

  • January 09, 2012
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Selama gue sekolah dan ketika pelajaran penjaskes, gue jarang ngelakuin kesalahan. Tapi kayaknya kalo hari ini ceritanya beda.

Di pagi hari yang agak mendung ini (07/01/2012), seperti biasa angin masih berhembus sepoi-sepoi, rumput masih berwarna hijau, tukang bubur ayam masih jualan dengan mendorong gerobaknya, dan anak punk pun masih tetep ngamuk kalo tiba-tiba dipukul dari belakang (yaiyalah!).

Gue juga seperti biasa berangkat ke sekolah menaikki kendaraan roda dua (baca: motor) bareng bokap. Walaupun agak sedikit telat dateng ke sekolah gara-gara harus neduh dulu pas hujan turun, tapi gue tetep semangat berangkat ke sekolah kayak anak-anak di film Laskar Pelangi yang tak terikat oleh waktu.

Pelajaran gue hari ini tu Pkn, Agama Islam, dan yang terakhir penjaskes.

Nah pas pelajaran penjaskes kali ini, kayaknya gue penuh dengan ke-eror-an.

Materinya tentang lari lompat gawang yang ukurannya sekitar ½ meter. Gue sama temen-temen tu harus dengan cepet lari dan ngelompatin gawang-gawang yang berbaris-baris itu.

Setelah guru penjaskes ngejelasin cara-caranya, gue sama temen-temen yang lain pun segera ngepraktekin apa yang tadi dijelasin.

Percobaan pertama, masih cuma pemanasan kayak jalan-jalan pelan ngelangkahin gawang. Gue pun masih bisa ngelewatin pemanasan itu.

Percobaan kedua, disuruh dengan gerakan yang berbeda, yaitu dengan sedikit loncatan dengan kaki membentuk sudut loncatan 90 derajat. Gue juga masih berhasil ngelakuin gerakan itu.

Nah pas percobaan ketiga, yaitu disuruh lari dengan kecepatan semaksimal mungkin dan pas ngelompatin gawangnya juga harus bener.

Satu per satu temen gue udah pada nyoba. Nah pas giliran gue ini, ngga tau kenapa kayaknya otak gue lagi eror pas mau nyoba. Pas gue lagi ngambil ancang-ancang buat lari, dan guru gue bilang, “Ya!”. Gue pun lari dengan lari slow-motion.

Tapi ternyata gue salah. Gue dipanggil dan disuruh ngulang lagi. Kesempatan gue yang pertama gagal.

Gue pun ngelakuin kesempatan gue yang kedua. Masih dengan gaya slow-motion gue itu. Gue pun dipanggil dan disuruh balik lagi. Gue baru inget kalo disuruh lari secepet-cepetnya. Dan gue juga baru sadar kalo pas gue lari, gue ditonton sama adek-adek kelas gue yang waktu itu emang udah jam mereka pulang. Gue ngerasa malu abeeesss!

Sekali lagi gue ulangin biar keliatan lebih dramatis, “GUE MALU ABEEESSS!!!”

Karena gue ngga mau keliatan cacat di depan adek-adek kelas gue, gue pun dengan semangat ngelakuin kesempatan yang ketiga, walaupun keliatannya guru gue udah keliatan kesel banget ngeliat gue. Hehehe

Gue lari dengan kecepatan yang gue punya. Tapi ternyata gue disuruh ngulang lagi. (Capek deh!) -__-

Mungkin gara-gara efek dari libur semester 1 kemaren nih. Padahal liburnya ngga begitu lama, tapi sampe-sampe gue jadi lupa gimana caranya lari. Hvft. -__-

Ternyata ngga sampe di kesempatan yang ketiga. Kesempatan yang keempat dan yang kelima pun gue gagal. Tapi gue tetep ngga nyerah sama sekali. Gue inget sama perjuangannya Thomas A. Edison yang sewaktu dia nemuin listrik, dia udah ngalamin kegagalan kurang lebih 300 kali. Walaupun sampe saat ini gue ngga tau apa hubungannya lari lompat gawang sama Thomas A. Edison. Yang pasti karena semangatnya yang pantang menyerah itu, gue harus mencontohnya. (Widih boleh lah bahasa lu!)

Akhirnya gue ngelakuin kesempatan yang keenam. Gue pun lari sekenceng-kencengnya dan akhirnya gue bisa. Tapi ternyata gue dipanggil dan disuruh ngulang lagi. Gue ngga tau apa pelanggaran yang sebenernya gue lakuin tadi. Ternyata, cuma gara-gara gue ngga ngelompatin 1 gawang. Gue lupa, tadi emang gue ngga ngelompatin 1 dari 7 gawang gara-gara gue larinya kekencengan sampe-sampe kebablasan dan itu juga gawang yang terakhir. Nasiiib nasiiib..

Rasanya nyesek banget. Rasanya juga gue pengen lari dan lompat ke bawah jurang. Tapi untungnya aja di sekolah gue ngga ada jurang, gue ngga jadi lompat deh.

Hampir aja gue nyerah. Tapi tiba-tiba gue inget satu hal, kalo Arumi Bachsin tuh ngga suka banget sama cowok yang gampang menyerah. Seketika itu juga semangat gue pun muncul lagi.

Akhirnya di kesempatan yang ketujuh, gue dengan lancar berhasil lari dan ngelompatin tiap gawang. Dari kejauhan pun terdengar musik kemenangan. Hahaha. Gue juga ngerasa kegantengan gue kembali lagi.

Nambah lagi aja pengalaman absurd gue. Semoga aja ngga kejadian lagi ya. -__-

You Might Also Like

0 comments