Wabah Boyband di Indonesia

  • November 13, 2011
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Pertamanya gue ngga tau Boyband itu nama apaan. Kirain gue, Boyband itu sebuah grup musik band yang isinya anak cowok semua. Tapi semuanya berubah ketika SM*SH datang, mereka membawa gue ke dalam sebuah pemikiran lain tentang arti Boyband yang sebenernya. Yah benar, ternyata Boyband merupakan sebuah grup penyanyi yang isinya beberapa cowok (eh maksud gue setengah cowok) yang suka nari-nari bareng sambil nyanyi-nyanyi. Tapi setelah gue berpikir ulang, ternyata Boyband emang seperti yang gue pikirin tadi (Apa bedanya?).

Menurut gue di tahun 2011 ini, yang semua acara musik kebanyakan diisi oleh artis-artis Boyband merupakan suatu wabah atau seperti virus yang cepet banget nyebarnya. Emang sih, Boyband di Indonesia sebenernya udah ada sejak lama tapi baru di tahun ini hebohnya. Tapi yang lebih parahnya, sekarang grup Boyband personil-personilnya bukan hanya anak remaja yang umurnya 17 – 25 tahun, ada juga Boyband yang personil-personilnya anak-anak kecil berumur 7-14 tahun. Gue ngga habis pikir kalo jaman sekarang tu anak kecil udah dewasa sebelum waktunya. Lagu-lagu yang mereka bawakan pun bukan lagu anak-anak seumur mereka, tapi lagu-lagu remaja tentang cinta-cintaan. Yah benar, sungguh memprihatinkan.

Kaum hawa sangat histeris waktu ngeliat salah satu grup boyband yang mereka kagumi tampil. Apalagi kalo salah satu personilnya pas di panggung nyamperin ke daerah penonton mau ngajakkin salaman. Apa yang gue bayangin ternyata bener. Mereka pasti langsung nyerobot tangan tu personil secara paksa sambil berebutan sama penonton laen, ngga peduli itu siapa. Gue ngga bisa bayangin kalo salah satu penonton yang nekat bakal narik tangan tu personil Boyband saking tergila-gilanya sampe jatoh ke bawah (daerah penonton), terus tanpa bersalah mereka langsung naro tu personil ke dalam karung, abis itu langsung dimasukkin ke mobil dan membawanya pulang kayak di film ‘Menculik Miyabi’. Yah, memang sangat suram.

Pas gue ngeliat pertama kali grup Boyband yang sekarang udah naek odong-odong (eh maksud gue naek daun) yang nama Boyband-nya berinisial ‘S’ (yah benar banget, namanya SUKIRM*N. Eh bukan namanya jauh banget, maksudnya SM*SH) di awal Januari 2011 kemaren. Gue sempet kaget, ada 7 orang anak cowok yang masih muda-muda rela mempermalukan dirinya dengan joget-joget sambil nyanyi-nyanyi untuk jadi terkenal.

Pertamanya, emang gue ngetawain mereka. Tapi lama-kelamaan, gue malah ikut-ikutan joget juga dan akhirnya gue jadi suka sama Boyband (Ohhh... tidaaaaakkk).

Tapi beginilah kenyataannya.

Di sekolah, ternyata cowok yang suka sama Boyband bukan cuma gue doang. Ada juga temen gue yang laen, kayak si Elang (@E_L_A_N_G), Bagus (@bagusdwiatmaja), Riza (@Riza_4sel), & si Arip (cowok yang agak tomboy). Malahan ya, waktu itu si Riza pernah ngajakkin gue sama temen-temen yang laen buat ikut audisi Boyband di SCTV.

Seketika gue hening.

Gue ngebayangin apa yang bakal terjadi nanti kalo gue sama temen-temen bikin grup Boyband? Gue aja ngga bisa nari dan suara gue juga ngga begitu merdu. Gerakan yang gue bisa selama ini cuma melakukan kayang. Apa nanti pas di depan juri, gue sama temen-temen ngelakuin gerakan kayang sambil nyanyi? (Mana mungkin!!!).


Ahh gue bisa gila mikirinnya.

Akhirnya, gue bilang kalo itu merupakan ide yang kurang bagus. Daripada bikin grup Boyband, gue bilang ke mereka mendingan kita bikin grup nyanyi yang isinya 5 orang, terus pas nyanyi kita sambil joget-joget (Terus apa bedanya begooo sama boyband??!!!)

Gue dijitak Riza.

Nah begitulah pengalaman gue tentang fenomena Boyband yang saat ini sedang merasuki seluruh industri musik Indonesia. Kalo mau tau, gue nulis ni artikel juga sambil ngedengerin lagu dari Boyband Korea yang bernama Super Junior. Yah begitulah, virus Boyband semakin hari emang semakin menyebar. Gue sendiri aja sampe joget-joget sendiri kalo tiba-tiba ngedenger lagu Boyband. Omaigot.

You Might Also Like

0 comments