Petualangan di Kala Telat

  • November 09, 2011
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Hari ini tepatnya hari Selasa tanggal 2 November 2011, gue melakukan sesuatu yang sering dilakuin sama anak sekolah lainnya, yaitu telat dateng ke sekolah. Kalo kalian berpikir gue anaknya males, emang agak bener soalnya gue terkadang emang males. Tapi kalo telat yang ini beda. 

Kenapa bisa beda? 

Yah beda aja.

Padahal gue berangkat ke sekolah seperti biasanya lho, tapi sayangnya pas di daerah Pos Sentul (bukan Sirkuit balapan Sentul yang di Bogor ya, tapi ini nama daerah yang ada di Balaraja) ngga tau kenapa tiba-tiba macet total. Gue berpikir, “Kenapa bisa macet kayak gini? Apa jangan-jangan ni macet gara-gara ada orang stress yang maen catur di tengah jalan, atau ada orang yang ngga sengaja bikin sensasi kemacetan dengan memamerkan ‘anu’-nya supaya bisa diliat sama orang banyak”. Pokoknya pikiran yang aneh-aneh sesaat ada di pikiran gue.

Bokap gue yang saat itu berada di depan gue, soalnya dia yang nyetir motor (yaiyalah masa di belakang) berusaha buat nyari jalan keluar biar bisa ngehindarin kemacetan. Gue sama bokap sampe muter-muter ngga jelas, masuk ke kampung-kampung, nyari jalan pintas. Entah kenapa, tiba-tiba kami memasuki daerah yang asing. Kami bersama pengendara motor yang laen berada di tengah-tengah hutan, dan supaya kami bisa keluar dari hutan itu, gue sama bokap harus ngelawatin sebuah lembah. Untung aja waktu itu ngga ada segerombolan burung elang yang dateng ngeganggu dari atas kayak di film pendekar Indosiar.

Waktu udah menunjukkan pukul 07.15, dan bel masuk sekolah bunyi pada pukul 07.00. Omaigot, gue udah telat 15 menit dan gue sama bokap masih mencari jalan keluar dari jalan pintas ini. Akhirnya, setelah beberapa lama kemudian gue sama bokap melihat sebuah cahaya terang. Yah benar, itu adalah sinar matahari yang udah bersinar terik. Kami pun akhirnya berada lagi di jalan raya Balaraja. Bokap berusaha ngebut naek motor udah kayak Valentino Rossi yang lagi ngendarain motor ngebut banget karena nyari toilet gara-gara udah kebelet mau boker.

Beberapa menit kemudian, akhirnya gue nyampe di depan pintu gerbang sekolah, tepatnya pukul 07.30. Yah benar, seperti yang kalian bayangkan. Pintu gerbang udah dikunci sama satpam. Tapi untungnya, selain gue ada juga temen sekelas gue namanya Bella yang menjadi korban kemacetan. Gue bilang aja ke dia kalo kita lewat gerbang samping, percuma aja ngga bakal dibukain juga. Yaudah kami langsung menuju ke belakang sekolah buat nembus blockade biar nyampe ke kelas.

Nah ini dia, petualangannya bakal dimulai.

Gue sama Bella menyusuri sebuah kebon milik warga, nyebrangi sungai, melintasi padang pasir, nurunin bukit, terus tiba-tiba ada serangan elang yang memaksa kami buat memanah mereka. Setelah berhasil ngelawatin lembah, akhirnya kami nyampe juga di belakang sekolah. Padahal sih ceritanya juga ngga selebay itu.

Satu lagi rintangan yang harus gue lewatin, yaitu ngelewatin lingkaran kawat yang dipasang sebagai ranjau. Gue pun berhasil, dan terdengar musik kemenangan “We Are The Champions”. 

Oh iya gue lupa, gue sama Bella juga masih harus ngelawatin beberapa kelas yang lagi belajar, dan supaya langkah kaki kami ngga kedengeran sama anak-anak dan guru yang lagi ngajar, kami melangkah begitu pelan kayak di film–film detektif di mana gue jadi penjahatnya dan si Bella jadi temennya si penjahat. Kami melangkah tanpa membunyikan suara sedikitpun

Fiuh. Kami pun nyampe tepat di samping kelas. Gue sama Bella masuk kelas lewat jendela belakang kelas kami. Berhubung waktu itu gurunya lagi keluar, gue pun langsung manjat aja, terus si Bella nyusul manjat.

Pagi itu merupakan petualangan yang seru. Semoga aja gue bisa ngerasain lagi tapi dengan nuansa yang berbeda. #JanganDitiru

You Might Also Like

0 comments