Lost in Water World

  • November 27, 2011
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Akhir-akhir ini gue sering bersin-bersin ni. Kayaknya sih bukan tanda-tanda gue bakal sakit, tapi kayaknya itu tanda kalo ada yang kangen sama gue.. hahaha *ngarep*

Ok.. off to main topic. I will tell you about my embarrasing experience.

Semoga ini merupakan pengalaman malu-maluin yang pertama dan terakhir.

Kejadiannya tu belum lama, sekitar sebulan yang lalu tepatnya tanggal 6 Oktober 2011. Gue ngga nyangka bakalan jadi kayak ini.

Di hari itu burung-burung masih berterbangan, angin berhembus, dan pengamen masih tetep marah kalo tiba-tiba dijitak dari belakang. (yaiyalah!)

Setelah pulang sekolah, gue sama temen-temen di kelas laennya bersiap-siap buat berangkat ke kolam renang Citra Raya (Water World).
Sebelum berangkat, gue, Elang, sama Bagus makan dulu di restoran yang kalo milih menunya dengan cara touchscreen (baca: warteg). Kami pun makan dengan lahapnya kayak orang ngga makan 4 hari. (yaelah lebay amat!)

Abis dari restoran touchscreen, gue pun balik lagi ke sekolah buat nyari mobil yang udah disewa dari sekolah yang mau gue tempatin. Karena semua anak-anaknya udah siap, mobil pun langsung capcus ke kolam renang.

Beberapa lama kemudian, gue sama yang laennya sampe di kolam renang Citra Raya (Water World).

Gue pun nyopot baju buat ganti jadi cuma make celana renang.

Pak Sobari sebagai guru penjaskes langsung melakukan penilaian dan ngasih aba-aba ke anak-anak buat segera renang (yaiyalah masa disuruh masak).

Setelah kelas gue selesai penilaian, gue sama temen-temen mulai menjelajah di kolam renang. Dari perosotan anak balita, sampe perosotan yang tingginya 10 meter udah gue taklukin sama temen-temen. Gue ngerasa ganteng kalo udah ngelakuin hal-hal yang menguji adrenalin.

Padahal sih pas naek perosotan yang tingginya 10 meter tuh rasanya jantung gue mau copot dan mau teriak, "EMAAAK AKU TAKUUUT!!!" (hahaha ngga selebay gitu deng)

Ngga kerasa waktu udah sore dan gue sama temen-temen ngga sadar kalo waktu cepet banget berlalu.

Gue sama temen-temen pun balik ke kolam renang tempat tadi penilaian.

Gue: "Pak, kita pulangnya jam berapa?"

Pak S: "Kita pulang jam setengah lima!"

Gue: "Hemm.. emang sekarang jam berapa pak?"

Pak S: " Sekarang jam setengah 5".

Jleb. Gue ngga sadar kalo sekarang udah jam setengah 5. Akhirnya, gue sama temen-temen langsung keluar dari kolam renang. Gue pun ngambil handuk + pakaian ganti ke kamar bilas.

Setelah beberapa menit gue nungguin kamar bilas, gue pun langsung masuk.

Gue ngebilas badan gue dengan santainya kayak di kamar mandi sendiri. Setelah gue selesai dan ngerasa ganteng, gue pun keluar dari tempat bilas dan menuju tempat parkir. Tapi tiba-tiba gue hening sejenak dan bertanya-tanya di dalem pikiran gue, "Kok mobil sewaan yang dari sekolah ngga ada ya? Apa tempat parkirnya pindah?"

Seketika itu gue langsung sadar, ternyata gue ditinggalin sendiri disini. Gue langsung panik, galau, badan gue panas, rasanya pengen mati. (hahaha ngga segitunya juga kok!)

Pas gue lagi jalan kayak anak hilang tanpa arah nyariin temen-temen gue yang siapa tau aja jadi korban juga kayak gue, gue pun ketemu si Geger sama Abuy (temen sekelas) yang lagi naek motor. Gue bilang ke dia kalo gue ditinggalin sama yang laen, terus gue minta bantuan ke dia. Dia bilang kalo ada si Arie sama Fajar yang belum pulang soalnya dia naek motor juga. Gue langsung nyamperin mereka yang masih ada di dalem ruang bilas.

Betapa leganya hati gue, akhirnya gue bakal bisa pulang dan ngga jadi gelandangan di Citra.

Akhirnya gue bisa bernapas lega dan hati gue ngga was-was lagi mikirin gimana caranya biar gue sampe rumah.. hehe

Abis itu gue, Arie, sama Fajar langsung capcus pulang. Kami duduk di motor secara tuti (tumpuk tiga). Biarinlah jarang-jarang gini.

Akhirnya gue sampe rumah malem dan badan gue terasa capek banget, tapi gue ngerasa dapet pengalaman yang jarang gue lakuin.

Pesan moral: ternyata jadi orang yang ditinggalin sendirian tu ngga enak, mendingan juga jadi orang yang sukses.. (yaiyalah!) -_-

You Might Also Like

0 comments