Di Facebook Banyak yang Alay, di Twitter Banyak yang Galau

  • November 07, 2011
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


"Facebook banyak orang yang alay, di twitter banyak orang yang lagi galau". Itulah salah satu kalimat yang bisa gue katakan ketika gue ngebuka salah satu akun facebook atau twitter gue.

Pertama di akun fb gue, ada aja nama-nama akun fb alay yang sering gue temuin di friend request ataupun di beranda fb gue. Username mereka begitu beragam & di luar nalar, ada yang nama belakangnya Cllalu CetiamenunggudyaCiiceweq Ygtaksuka Cowoqplayboy, pokoknya banyak deh nama-nama yang gue kira itu nama makhluk dari planet lain (baca: Alien). Dan kalo gue ngebaca bisa bikin otak gue pusing kalo ngeliatnya.

Ngomong-ngomong tentang username fb alay, sebenernya gue juga pernah sih kayak gitu (tapi jangan bilang siapa-siapa ya). Hahaha.
Waktu itu username yang gue pake yaitu Aqunq Sang Pujangga. Gue juga ngga tau kenapa gue bisa jadi kayak gitu. Mungkin bener kata bang Raditya Dika, "Alay merupakan proses menuju kedewasaan".

Tapi lama-kelamaan gue pun dapet pencerahan, kalo alay tu cuma bikin hidup gue penuh dengan kebingungan, dari cara nulis sms-lah, gaya kalo lagi di foto, gaya dalam menyisir rambut selalu ada poni panjang ke depan kayak Andhika 'Kangen Band'. Pokoknya banyak banget deh hal yang ngga masuk akal lainnya.

Gue juga sering ngeliat status alay di beranda fb yang terkadang bisa bikin gue berpikir selama 1 jam untuk ngebaca dan mengerti arti dari tu status.

Ada lagi setiap gue buka akun twitter, ngga jarang gue ngebaca status orang-orang yang isinya tentang penggalauan yang mereka alamin setiap hari. Gue juga ngga tau kenapa mereka bisa ngelampaiasin rasa kegalaunnya itu ke dalam sebuah status. Padahal kan galau tu bisa hilang kalo kita bisa terbuka dan mau curhat ke seorang sahabat atau seorang yang kita anggap deket sama kita.

Kadang-kadang sih, gue juga nulis status galau di twitter. Tapi beneran, itu cuma kadang-kadang kok.

Gue sempet berpikir kalo anak muda jaman sekarang tu emang penuh sensasi, ngga seperti anak muda jaman dulu. Mungkin karena pengaruh globalisasi atau pergaulan sekarang yang ngga terbatas.

Yah begitulah fakta yang selama ini gue temuin. Semoga apa yang gue tulis ini bisa menjadi pencerahan buat kalian semua. Yah minimal ngga jadi anak alay lagi dah.

Oke..
Kalo gitu salam SUPER dari gue!!!

You Might Also Like

0 comments