Cinta Monyet di Dua Hati

  • November 18, 2011
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Hey para pembaca blog gue yang ganteng-ganteng & cantik-cantik (kata emak kalian). Semoga kalian ngga trauma ya ngebaca setiap catatan yang gue tulis di blog ini. Yauda deh gue langsung aja cerita ya.

Pengalaman ini terjadi ketika gue masih duduk di bangku kelas 4 SD. Gue yang waktu itu merupakan cowok terganteng di kelas (kalo diliat dari atas monas pake sedotan aqua gelas) ngga nyangka kalo gue bakal direbutin 2 cewek sekaligus. Entah kenapa bisa kayak gitu, yang pasti bukan salah si kancil yang udah nyolong timunnya pak tani ya (apa hubungannya?).

Kembali ke cerita. Waktu itu, gue yang masih polos dan ngga tau kenapa tiba-tiba harus milih 2 cewek yang dua-duanya gue sukain itu. Cewek pertama namanya Hani, dia tu emang cewek yang udah gue sukain sejak pertama kali gue ngeliat dia. Cewek kedua namanya Tia, dia tu pacar pertama gue, tapi gara-gara ada suatu masalah ngga jelas, gue pun 'putus'.

Hani tu merupakan cewek hasil comblangan temen gue, dan ternyata berhasil ngebuat dia jadi suka sama gue. Ternyata pada saat itu juga, si Tia ngajakkin gue 'balik'kan lagi. Dengan begitu, jadilah mereka memperebutkan gue yang masih polos ini (ceyilah!).

Gue pun jadi dilema dan bingung harus milih yang mana.

Kejadiannya pas istirahat sekolah. Mereka ngasih secarik kertas ke gue untuk nulis salah satu nama dari mereka, terus harus gue pilih pada saat itu juga. Gue malah jadi ngerasa seperti mau milih cagub & cawagub waktu pemilu Banten kemaren deh. Gue juga jadi bingung, galau, bimbang, tenggorokan panas dalam, bibir pecah-pecah, susah buang air besar (lho kok jadi penyakit panas dalam gini?)

Karena waktu itu gue anaknya plan-plin (ehh kebalik), jadinya pas pertama gue tulis, gue nulis nama 'Tia' di kertas itu terus gue kasih ke dia. Tapi bodohnya gue, gue dateng ke Hani dan gue malah nulis nama 'Hani' ke kertas yang tadi dia kasih ke gue. Gue jadi ngerasa bersalah, tapi nasi udah menjadi dubur (ehh bubur maksudnya). Akhirnya, gue lebih milih Hani daripada Tia.

Hani pun jadi pacar ke-2 gue. Tapi gue masih ngerasa ngga enak sama Tia, karena waktu itu Tia langsung shock dan hampir mau bunuh diri minum 3 lusin botol kiranti gara-gara keputusan gue itu (tapi itu cuma boong), (yang bener) dia jadi marah & benci ke gue.

Hari demi hari gue jalanin bareng sama Hani di sekolah, ketawa bareng, bercanda bareng, ngerjain PR bareng, pokoknya kalo di sekolah bareng mulu deh (kecuali pas ke WC). Gue ngerasa beruntung bisa ngedapetin si Hani walaupun dia pacar gue yang ke-2.

Karena waktu gue SD dulu Hp belum tersebar luas (ngga kayak sekarang), jadinya gue sama dia cuma sering ngirim surat-suratan. Padahal sering ketemu, tapi kenapa gue sering ngirim-ngirim surat ya? (Biarinlah namanya juga anak SD)

Kejadian yang tak terduga pun terjadi. Gue 'putus' sama Hani setelah 2 minggu gue jadian, dan itu juga gue yang mutusin. Sampe sekarang gue masih lupa, kenapa gue bisa mutusin dia. Tapi yaudahlah ngga apa-apa, itu juga udah jadi masa lalu (hampir mau galau gue).

Btw, kalo sekarang gue inget-inget. Kisah cinta gue yang barusan gue ceritain tadi tu kayak film 'Cinta Dua Hati' ya yang pemeran utamanya si Afgan.. hahaha. Tapi karena yang ngalaminnya anak SD, jadi namanya 'Cinta Monyet di Dua Hati'. (Kalo ada yang ngga tau film 'CDH', cari aja di Mbah Google ya). ;)

Tapi sayangnya, itu terjadi waktu gue masih SD, jadi gue udah agak lupa. Nyokap gue juga pernah bilang kalo cinta yang gue rasain waktu SD namanya 'Cinta Monyet'. Tapi gue sempet protes ke nyokap, kenapa harus ada kata 'monyet'-nya? Si monyet kan ngga salah apa-apa. Kenapa namanya ngga 'Cinta Cilik' atau 'Cinta Anak SD' aja, kan lebih enak tu didengernya. :)

You Might Also Like

0 comments