Bersaing Ngedapetin Cewek Idaman

  • November 20, 2011
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Waduh jadi pengen cerita lagi niiih... Langsung aja ya!

Kejadian ini terjadi sekitar di bulan Mei 2011 kemaren, waktu gue masih kelas 2 SMA. Saat itu, gue yang habis ‘putus’ dari pacar gue, pengen banget nyari pengganti dia yang lebih baik. Makanya, gue berusaha buat nyari dan akhirnya gue pun dapet juga calon yang waktu itu bakal jadi pacar gue... hehehehe.

Namanya Devi Rahmawati, dia merupakan adek kelas gue di sekolah dan dia seorang cewek yang ngga banyak omong, baik, enak diajak ngobrol, dan yang paling penting tu dia adalah cewek ALIM. Yang gue maksud ALIM tu bukan (Anak Lebay, Imut, dan Manja) ya. Bukan banget!

Tapi ini beneran cewek alim. Yah bener, dia tu selalu berjilbab dan kalo deket dia, pasti bawaannya selalu bernuansa Islami. Apalagi kalo setiap gue sms-an sama dia, yang gue obrolin pasti tentang obrolan-obrolan yang islami juga.

Ohh iya, ternyata dia juga suka sama sepakbola juga lho kayak gue. Klub bola favorit dia yaitu Barcelona, sedangkan gue Manchester United. Apalagi waktu Liga Champions tahun ini (2011), yang masuk babak final Barcelona sama MU. Dan waktu itu pun, gue sama dia bercanda-canda tentang skor final Liga Champions. Ternyata, klub kebanggaan gue yang kalah. -__-


Di sekolah, dia sekelas sama mantan gue. Walaupun gue ngga enak sama mantan, tapi gue tetep terus ngedeketin si Devi. Dia juga aktif di organisasi FORKIS di sekolah.

Yang belum tau apa itu FORKIS tunjuk tangan?!

Ternyata ada yang belum tau. FORKIS, huruf ‘S’-nya cuma satu ya, kalo ‘S’-nya ada dua jadi FOR KISS dan artinya pun jadi lain.

Balik ke penjelasan. FORKIS tu singkatan dari Forum Remaja Komunikasi Islam (kalo ngga salah itu juga, soalnya gue agak lupa).. hehehe, dari namanya aja kita bisa tau kalo organisasinya pasti bernuansa islami. Nah itu yang gue suka dari dia. Tapi gue suka sama dia juga bukan karena wajahnya yang emang cantik ya, tapi dari akhlaknya lho. (boleh dah bahasa lu Gung!)

Hari demi hari gue semakin deket sama dia. Gue sering sms-an, kalo setiap tiba-tiba ngga sengaja berpapasan di sekolah, dia pun ngasih senyumnya yang indah itu ke gue, gue pun langsung terbang sampai ke atas genteng sekolah. (yaelah lebay amat lu!)

Tapi suatu hari, ternyata yang suka sama dia bukan cuma gue. Ternyata ada cowok lain juga yang suka suka sama Devi dan dia satu organisasi (FORKIS). Dia se-angkatan sama gue, namanya Rahmad. Katanya sih dia suka sama Devi udah lama, dan dia cemburu waktu dia tau kalo gue lagi deket sama Devi.

Gue sih sebagai cowok terkeren (di Taman Safari) ngerasa bodo amat kalo ada yang suka sama si Devi waktu itu. Yang penting dalam pikiran gue, gue bisa PDKT sama dia dengan lancar, terus tinggal nyari waktu yang tepat buat ‘nembak’ dia.

Tapi semuanya berubah ketika si Rahmad nantangin gue buat ‘nembak’ si Devi. Tapi begonya gue, gue malah mau dan nerima tantangan si Rahmad, padahal gue baru kenal dia. Karena waktu itu dua hari di akhir ujian semester 2, jadinya si Rahmad ngajaknya di hari akhir selesainya ujian semester sekitar jam 11-an.

Rahmad bilang ke gue, “Kalo misalnya besok lu ‘nembak’ si Devi dan lu diterima, gue bakal terima dengan ikhlas. Tapi kalo misalnya lu ditolak, gantian gue yang ‘nembak’ si Devi dan lu harus terima keputusan itu dengan ikhlas!”.

Gue pun ngejawab dengan tampang polos gue, “Oke gue terima tantangan lu!”


Seperti layaknya di sinetron-sinetron anak remaja, gue langsung berjabat tangan sama si Rahmad, tanda kalo tantangannya gue terima.

Keesokkan harinya. Ketika semesteran selesai dan gue nunggu waktu yang dijanjiin itu tiba. Si Rahmad yang kayaknya nafsu banget pengen ngejalanin tantangannya, udah nungguin gue di kelas atas. Yaudah deh, dengan tampang setengah ganteng gue itu, gue pergi ke kelas atas naek burung elang. (ya enggalah)

Waktu terus berlalu, gue sama si Rahmad nungguin si Devi keluar dari kelasnya, ternyata lama banget sampe-sampe badan gue lumutan. Dan akhirnya yang udah gue tunggu-tunggu dari tadi keluar juga... upil gue dari hidung yang daritadi gue congkel-congkel. (ihh jorok banget lu Gung, kirain siapa yang keluar)

Kembali ke cerita. Waktu yang ditunggu-tunggu pun tiba, si Devi keluar dari kelas dengan dikelilingi cahaya indah nan mempesona. Gue cuma bisa senyum-senyum ngga jelas ke Devi.

Si Rahmad langsung nyamperin Devi dan dia bilang kalo Rahmad sama gue pengen ngomongin sesuatu sebentar. Tapi sayangnya, si Devi ngga mau karena mau ada urusan dulu.

Sebenernya sih dari pertama, gue udah ngira kalo Devi tu emang ngga mau sama ajakannya si Rahmad, tapi anehnya waktu itu gue malah mau-an aja diajak sama dia buat tetep ngelanjutin tantangannya itu. Yaudah akhirnya gue pun pergi dulu ke temen-temen gue.

Setelah beberapa lama gue nungguin, tiba-tiba ada sms masuk ke hape gue (yaiyalah masa masuk ke lubang hidung gue). Ternyata, tu sms dari Rahmad. Dan gue ngga tau si Rahmad dapet nomor gue dari mana, mungkin dia ngeliat di tiang-tiang deket jalanan sekolah yang bertuliskan “Sedot Tinja. Silahkan hubungi nomor ini” dan ternyata di bawahnya tercantum nomor gue. (Mana mungkiiiinnn!!!)

Sms-nya berisi kalo si Devi udah selesai sama urusannya, dan dia siap-siap mau pulang. Rahmad pun ngajakkin gue buat nemuin Devi. Ternyata dia masih inget sama tantangannya itu, kirain udah lupa (padahal kalo gue sih udah lupa).. hahaha

Devi pun lagi jalan mau pulang, dan gue sama Rahmad ngikutin dia dari belakang. Si Rahmad bilang ke gue, “Cepetan Gung lu ngomong ke dia kalo lu emang suka sama dia!”. Gue malah bingung, gue yang suka, kok malah dia yang repot. Sebenernya sih firasat gue udah ngga enak karena kayaknya bakal terjadi sesuatu yang ngga diinginin.

Yaudah gue langsung nyamperin Devi, tapi dia ngehindar. Gue deketin, dia ngejauh bagaikan sebuah magnet yang kutubnya sama dideketin dan terjadilah adanya gaya penolakan dari magnet tersebut. Karena dia semakin ngejauh, gue sama si Rahmad pun cuma bisa ngeliat dia udah naik angkot mau pulang, dan gue pun malah ngga dapet hasil apa-apa.

Seketika itu gue sadar, kalo Devi emang ngga mau dideketin dengan cara begitu. Dan mulai hari itu juga, gue mulai ngerasa jauh dari Devi. Mungkin dia ngerasa males sama gue dan dia nganggap kalo gue tu sama aja kayak cowok lainnya yang genit sama cewek. Huft.

Sejak saat itu, gue mulai sadar kalo apa yang gue lakuin waktu itu adalah sebuah ke’bego’an yang sangat besar karena gue mau aja diajakkin sebuah tantangan yang ngga jelas sama seorang cowok yang waktu itu juga baru gue kenal. Akhirnya, dari pengalaman itu gue bisa dapet pelajaran yang berharga dan ngga bakal gue ulangin kesalahan yang sama. Mungkin bakal ngelakuin kesalahan yang berbeda dan lebih kreatif lagi. <===== jangan ditiru

Pesan moral: Jangan pernah mau diajakkin sebuah tantangan sama orang yang baru kita kenal, nanti bisa dijadiin kelinci percobaan sama dia. Mending kalo kalian punya kelinci, lah kalo ngga punya kan terpaksa harus beli dulu.

You Might Also Like

0 comments