Belajar Ngendarain Motor

  • November 20, 2011
  • By Muhammad Agung Wicaksono
  • 0 Comments


Makin hari ngga kerasa ya kegantengan gue makin bertambah (kalo diliat dari planet Mars pake sedotan es cendol). Gue juga ngga ngerasa kalo sebentar lagi ujian semester bakal dimulai.

Ok.. off to main topic.

Waktu itu ketika gue kelas 2 SMP dan lagi musim-musimnya anak-anak seumuran gue naek motor ke mana-mana buat jalan-jalan ataupun buat sekedar beli permen di warung samping rumahnya. (yaelah lebay amat)
Padahal di rumah, gue udah punya motor dibeliin sama bokap (yaiyalah masa sama pak RT), udah punya helm & jaket buat naek motor. Tapi satu hal sangat penting yang gue belum punya pada waktu itu, mau tau apa? Ternyata gue belum bisa NGENDARAIN MOTOR. Sekali lagi gue ulang, gue belum bisa NGENDARAIN MOTOR!!!

Tiba-tiba hening.

Waduh gue ngerasa ngga gaul ni. Karena gue ngga mau dibilang anak kurang gizi (eh maksudnya kurang gaul deng).. hehe. Akhirnya, gue pun bilang ke bokap biar ngajarin gimana caranya ngendarain motor yang baik dan bener.

Tapi sayangnya gue gagal setelah beberapa hari belajar motor. Gue hampir nyium mobil yang lewat di depan gue, gue juga jatoh ke got (untung aja ngga ada aernya).

Gue pun jadi males belajar ngendarain motor bareng bokap. (mendingan juga belajar masak aer dah sama nyokap) *loh*

Setelah beberapa hari gue ngga belajar ngendarain motor karena trauma. Tetangga gue malah nawarin gue buat belajar ngendarain motornya. Gue sih bukannya ngga mau, tapi gue takut aja nanti motor dia jadi ngga berbentuk lagi setelah gue naekkin.

Tapi karena tetangga gue tu malah maksa, yaudah deh gue jadi ngga enak sama dia dan akhirnya gue belajar ngendarain motor pake motor dia.

Pertama, pas gue mau mulai nge-gas tu motor, jantung gue langsung deg-degan, badan berkeringat, hati cenat-cenut, otak membeku (yaelah segitunya). Gue takut aja pas gue baru nge-gas, tu motor malah langsung nyosor anak kecil yang ada di depan gue, terus tu anak langsung mental jauh ke Zimbabwe. Alhamdulillah, ternyata pas gue nge-gas tu motor ngga terjadi hal-hal yang ngga gue inginin.

Akhirnya gue bisa dengan lancar ngendarain tu motor walaupun agak was-was.. hahaha *terdengar suara musik kemenangan*

Gue ngerasa berhasil dan bangga terhadap apa yang gue lakuin saat itu. Akhirnya, gue bisa juga ngendarain motor.

Tapi pas lagi enak-enaknya jalan-jalan pake motor tetangga gue, ada satu hal yang waktu itu gue lupa.

Mau tau apa?

Pasti nanti kalian ngetawain gue.

Satu hal yang gue lupa adalah . . . jeng jeng jeng jeng. Gue lupa gimana caranya turun dari motor. *gubrak*

Bukan masalah turunnya, tapi masalahnya kaki gue waktu itu belum nyampe ke tanah. Pas gue naek motor tadi aja, gue harus naek ke bangku jalan dulu.

Masa nanti kalo gue mau turun, gue harus minta tolong dulu ke tetangga buat nurunin gue. (mana mungkin!!!)

Akhirnya gue punya ide. Pertama, gue ngeberhentiin motor dengan ngerem secara perlahan. Abis itu gue netral-in giginya. Setelah semua persiapan selesai, baru gue turunin kaki gue cuma sebelah soalnya kalo dua-duanya ngga bakal nyampe.

Hampir aja gue kepleset, tapi ngga jadi.. hehe

Beberapa hari kemudian, akhirnya gue pun bisa dengan lancar ngendarain motor gue sendiri dan ngga harus make motor tetangga gue itu, kan kasian nanti motornya malah jinak cuma sama gue doang. (yaelah emang kata lu itu hewan!)

Dengan begitu, gue pun udah termasuk anak yang bisa ngendarain motor dengan sukses walaupun waktu itu gue lagi-lagi nyungsep ke got pas lagi ngabuburit di bulan Ramadhan bareng temen-temen gue.

I know where there is a will there is a way. :)

You Might Also Like

0 comments